“HUKUM YANG TERBESAR”

PERTANYAAN REFLEKSI PRIBADI
a) Dari kutipan Injil hari ini, apakah ada ayat yang menyentuh hati Anda? Mengapa?
b) Siapakah orang-orang Farisi? Siapakah orang-orang Farisi pada jaman sekarang?
c) Mengapa orang orang Farisi mencobai Yesus dengan pertanyaan mereka?
d) Apa hubungan antara perintah pertama dan kedua?
e) Mengapa kasih kepada Allah dan kasih kepada sesama merupakan ringkasan hukum dan kitab para nabi?

Kesaksian Seorang Ateis
Diambil dari http://alkitab.sabda.org/illustration

Karena menyadari bahwa kasih kepada Allah dan sesama merupakan inti ajaran Kitab Suci, saya membuat disertasi doktoral saya tentang “The Concept of Love in the Psychology of Sigmund Freud” (Konsep Kasih dalam Psikologi Sigmund Freud). Saya mempelajari bahwa pemikir berpengaruh, yang tidak beriman kepada Allah ini tetap sangat menekankan pentingnya kasih.
Misalnya, Freud menulis, cara terbaik untuk “lari dari kesusahan dalam kehidupan” dan “melupakan kesengsaraan yang sebenarnya” adalah dengan mengikuti jalan “yang mengharapkan datangnya kepuasan sejati melalui tindakan mengasihi dan dikasihi”. Dalam hal ini, Freud sejalan dengan Alkitab yang berfokus pada kasih.
Kitab Suci mengajarkan bahwa “Allah adalah kasih” (1Yoh. 4:8). Kitab Suci juga mengajarkan pentingnya “iman yang bekerja oleh kasih” (Gal. 5:6). Dengan demikian, masalah besar yang dihadapi oleh kita semua adalah bagaimana melepaskan diri dari dosa mencintai diri sendiri, sementara di saat yang sama kita mengasihi Allah dan sesama dengan sungguh-sungguh (Mat. 32:37-39; 1Yoh. 3:14). Injil, yang berbicara tentang kasih Kristus yang mengubah kehidupan, menyodorkan satu-satunya jawaban untuk masalah itu. Paulus menyatakannya dalam Roma 5:5, “Kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus.”
Sudahkah Anda merasakan curahan kasih Allah? Hanya ketika Anda memercayai Yesus sebagai Juru Selamat, Roh Kudus dengan kasih-Nya akan mengalir di dalam dan melalui diri Anda –VCG

ALLAH MENCURAHKAN KASIH-NYA DI DALAM HATI KITA AGAR KITA JUGA MENCURAHKANNYA KEPADA SESAMA

Posted in Arsip Homili, Inspirasi Iman, Katekese Iman Katolik, Renungan, Teks Misa and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *