Sabda Hidup: Kamis, 12 November 2015

Peringatan Wajib St. Yosafat

warna liturgi Merah

Bacaan

Keb. 7:22-8:1; Mzm. 119: 89, 90, 130, 135, 175; Luk. 17:20-25. BcO Yeh. 12:1-16

Bacaan Injil: Luk. 17:20-25.

20 Atas pertanyaan orang-orang Farisi, apabila Kerajaan Allah akan datang, Yesus menjawab, kata-Nya: “Kerajaan Allah datang tanpa tanda-tanda lahiriah, 21 juga orang tidak dapat mengatakan: Lihat, ia ada di sini atau ia ada di sana! Sebab sesungguhnya Kerajaan Allah ada di antara kamu.” 22 Dan Ia berkata kepada murid-murid-Nya: “Akan datang waktunya kamu ingin melihat satu dari pada hari-hari Anak Manusia itu dan kamu tidak akan melihatnya. 23 Dan orang akan berkata kepadamu: Lihat, ia ada di sana; lihat, ia ada di sini! Jangan kamu pergi ke situ, jangan kamu ikut. 24 Sebab sama seperti kilat memancar dari ujung langit yang satu ke ujung langit yang lain, demikian pulalah kelak halnya Anak Manusia pada hari kedatangan-Nya. 25 Tetapi Ia harus menanggung banyak penderitaan dahulu dan ditolak oleh angkatan ini.

Renungan:

YESUS mengatakan, “Kerajaan Allah datang tanpa tanda-tanda lahiriah, juga orang tidak dapat mengatakan: Lihat, ia ada di sini atau ia ada di sana! Sebab sesungguhnya Kerajaan Allah ada di antara kamu” (Luk 17:20-21). Membaca kalimat “Kerajaan Allah ada di antara kamu” di batinku terbayang suasana kehidupan sehari-hari. Dalam keseharian itulah Kerajaan Allah berada.

Dalam keseharian kita terpancar kehidupan Kerajaan Allah. Akda situasi damai, ada konflik dan ada pula semangat dan ada pula suasana yang lain. Situasi-situasi itu menghantar manusia pada kedewasaan hidup. Mereka melaluinya dan melewatinya sampai menemukan sebuah kebersamaan yang saling menghidupkan.

Dalam komunitas-komunitas, keluarga, masyarakat  sering kita temui suasana tersebut. Sering ada sendau gurau, namun ada pula konflik. Ada kebersamaan, ada pula pertengkaran. Ketika semua itu kita lalui dan lewati kita akan menemukan kedamaian hidup bersama. Tampaknya dalam situasi seperti itulah Kerajaan Allah ada.

Kontemplasi:

Pejamkan matamu sejenak. Hadirkan kehadiran Kerajaan Allah di lingkungan sekitarmu.

Refleksi:

Bagaimana Kerajaan Allah kaurasakan hadir dalam hidupmu?

Doa:

Allah Bapa yang Mahabaik, rajailah diri kami. Perkenankan kami ambil bagian menghadirkan kerajaanMu. Amin.

Perutusan:

Aku menghadirkan Kerajaan Allah bagi sekitarku. -nasp-

 

Sumber : www.sesawi.net

“Yesus memilih dari antara murid-murid-Nya dua belas orang yang disebut-Nya rasul.” (28 Oktober 2015)

Lukas (6:12-19)

“Yesus memilih dari antara murid-murid-Nya dua belas orang yang disebut-Nya rasul.”

Sekali peristiwa Yesus mendaki sebuah bukit untuk berdoa. Semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah. Keesokan harinya, ketika hari siang, Ia memanggil murid-murid-Nya, lalu memilih dari antara mereka dua belas orang yang disebut-Nya rasul. Mereka itu ialah: Simon yang juga diberi-Nya nama Petrus, Andreas saudara Simon, Yohanes dan Yakobus, Filipus dan Bartolomeus, Matius dan Tomas, Yakobus anak Alfeus, dan Simon yang disebut orang Zelot, Yudas anak Yakobus, dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat. Lalu Yesus turun bersama mereka dan berhenti pada suatu tempat yang datar. Di situ berkumpul sejumlah besar dari murid-murid-Nya, dan banyak orang lain yang datang dari seluruh Yudea dan dari Yerusalem, dari daerah pantai Tirus dan Sidon. Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka; juga mereka yang dirasuk oleh roh-roh jahat beroleh kesembuhan. Dan orang banyak itu berusaha menjamah Dia, karena dari pada-Nya keluar suatu kuasa, dan semua orang itu disembuhkan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Delapan puluh tujuh tahun yang lalu, para pemuda dan pemudi Indonesia memaklumkan kesatuan mereka sebagai putra dan putri bangsa Indonesi yang bertumpah darah yang satu, berbangsa yang satu dan berbahasa yang satu. Sumpah Pemuda itu telah menghimpun berbagai individu dan lembaga untuk bersatu mengejar dan mewujudkan cita-cita yang sama, yakni kemerdekaan bangsa Indonesia.
Yesus menghimpun dua belas murid yang berbeda sikap dan karakter untuk satu misi yang sama yakni mengambil bagian dalam misi Yesus: mewartakan cinta kasih Allah, lewat kata dan perbuatan, agar bangsa manusia diselamatkan. Mereka berkeliling memaklumkan ”Kerajaan Allah sudah dekat”, kerajaan cinta kasih Allah yang menghimpun segenap putra-putri Allah sebagai satu keluarga. Santo Simon, orang Zeloth dan Yudas, anak Yakobus, adalah dua orang dari persekutuan murid Yesus yang telah setia melaksanakan misi mereka.
Kita merupakan bagian dari himpunan/persekutuan orang-orang kudus, yakni Gereja. Apakah kita berani berpegang pada ikrar kesatuan dalam Yesus dan setia melaksanakan perutusan kita seperti kedua orang kudus ini?

“Biji itu tumbuh dan menjadi pohon.” (27 Oktober 2015)

Lukas (13:18-21)

“Biji itu tumbuh dan menjadi pohon.”

Ketika mengajar di salah satu rumah ibadat, Yesus bersabda, “Kerajaan Allah itu seumpama apa? Dengan apakah Aku akan mengumpamakannya? Kerajaan Allah itu seumpama biji sesawi, yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya. Biji itu tumbuh dan menjadi pohon, dan burung-burung di udara bersarang di ranting-rantingnya.” Dan Yesus berkata lagi, “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Kerajaan Allah itu seumpama ragi, yang diambil seorang wanita dan diaduk-aduk ke dalam tepung terigu tiga sukat sampai seluruhnya beragi.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Jika kita mengalami konflik dalam relasi dan pekerjaan, maka kita mengeluh betapa hidup ini penuh beban dan kita mendambakan pembebasan dari situasi sulit itu. Orang Katolik juga ada kalanya masuk dalam situasi kerja yang menegangkan penuh intrik. Apakah yang akan kita pilih: bertahan atau keluar? Masihkah kita ingat kasih Tuhan dalam situasi tertekan? Yesus mengatakan, “Kerajaan Allah” itu ibarat biji sesawi yang berproses hingga menjadi pohon yang rindang atau ragi yang membuat adonan roti mengembang. Kasih Tuhan lewat Roh Kudus membuat kita berkembang dalam tekanan kerja baik saat kita memilih bertahan atau keluar dari situasi sulit.

“Bukankah wanita keturunan Abraham ini harus dilepaskan dari ikatannya sekalipun pada hari sabat?” (26 Oktober 2015)

Lukas (13:10-17)

“Bukankah wanita keturunan Abraham ini harus dilepaskan dari ikatannya sekalipun pada hari sabat?”

Pada suatu hari Sabat Yesus mengajar dalam salah satu rumah ibadat. Di situ ada seorang wanita yang telah delapan belas tahun dirasuk roh. Ia sakit sampai bungkuk punggungnya dan tidak dapat berdiri lagi dengan tegak. Ketika Yesus melihat wanita itu dipanggil-Nyalah dia. Lalu Yesus berkata, “Hai Ibu, penyakitmu telah sembuh.” Kemudian wanita itu ditumpangi-Nya tangan, dan seketika itu juga ia berdiri tegak dan memuliakan Allah. Tetapi kepala rumah ibadat itu gusar karena Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat. Lalu ia berkata kepada orang banyak, “Ada enam hari untuk bekerja. Karena itu datanglah pada salah satu hari itu untuk disembuhkan dan jangan pada hari Sabat.” Tetapi Tuhan menjawab dia, kata-Nya, “Hai orang-orang munafik, bukankah kalian semua melepaskan lembu dan keledaimu pada hari Sabat dan membawanya ke tempat minum? Nah, wanita ini sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis. Bukankah dia harus dilepaskan dari ikatannya itu karena dia keturunan Abraham?” Waktu Yesus berbicara demikian, semua lawan-Nya merasa malu, sedangkan orang banyak bersukacita karena segala perkara mulia yang telah dilakukan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Banyak orang mengalami ‘kehabisan kata’ dalam berdoa sehingga berhenti berdoa. Demikian pula, banyak orang merasa tidak cukup fasih untuk berdoa dengan kata-kata spontan. Barangkali berdoa menjadi sesuatu yang sulit kalau dihayati sebagai ‘berkata-kata kepada Tuhan dalam untaian kata dan kalimat’.

Rasul Paulus mengingatkan kita bahwa berdoa adalah karya Roh. Oleh Roh, kita telah menjadi anak-anak Allah, bahkan menjadi ahli waris Allah, dan oleh Roh itu kita mampu menyapa Allah sebagai ‘Abba, ya Bapa.’ Roh mengubah martabah kita menjadi anak Allah dan memungkinkan kita menyapa Dia sebagai Bapa. Jadi, berdoa sebenarnya berarti membiarkan Roh bekerja dan memampukan kita berkomunikasi dengan Allah, sang Bapa.

Dalam perjumpaan Yesus dengan wanita yang telah delapan belas tahun dirasuki roh, Yesus mampu mendengar dan menangkap kebutuhan wanita itu walau tak terungkap lewat kata. Dan Yesus yang mampu mendengar dengan hati-Nya langsung menyembuhkan wanita itu. Walaupun oleh karena tindakan itu Ia dianggap melanggar hukum hari Sabat. Bagi Yesus, keselamatan dan kebahagiaan wanita itu lebih penting. Mampukah kita berkomunikasi atau berdoa kepada Allah dengan hati kita?

Doa
 Allah Bapa kami yang mahabaik, berkenanlah mengutus Roh-Mu mendatangi kami dan jadikanlah kami putra dan putri-Mu, yang tinggal di dunia ini dengan bebas serta penuh rasa syukur. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

“Rabuni, semoga aku dapat melihat.” (25 Oktober2015)

Markus (10:46-52)
“Rabuni, semoga aku dapat melihat.”
Pada suatu hari Yesus dan murid-murid-Nya tiba di Yerikho. Ketika Yesus keluar lagi dari kota itu bersama murid-murid-Nya dan orang banyak yang berbondong-bondong, duduklah di pinggir jalan seorang pengemis yang buta,bernama Bartimeus, anak Timeus. Ketika didengarnya bahwa yang lewat itu Yesus dari Nazaret, mulailah ia berseru, “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.” Banyak orang menegurnya supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru, “Anak Daud, kasihanilah aku!” Maka Yesus berhenti dan berkata, “Panggillah dia!” Mereka memanggil si buta itu dan berkata kepadanya, “Kuatkanlah hatimu! Berdirilah, Ia memanggil engkau.” Orang buta itu lalu menanggalkan jubahnya. Ia segera berdiri, dan pergi mendapatkan Yesus. Yesus bertanya kepadanya, “Apa yang kaukehendaki Kuperbuat bagimu?” Jawab orang buta itu, “Rabuni, semoga aku dapat melihat!” Yesus lalu berkata kepadanya, “Pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau!” Pada saat itu juga melihatlah ia! Lalu ia mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 Renungan
Suatu pagi tatkala hujan menyirami kota Medan, saya bertemu dengan penjaja koran yang sama, setiap kali berhenti di “traffic light”. Ia berpakaian agak unik karena seluruh tubuhnya ditutupi dengan sejenis jas hujan tipis yang terbuat dari bahan plastik bening. Kehadirannya seakan memperkaya kesemrawutan lalu lintas di perempatan. Namun ia tetap saja dengan tekun menjajakan koran yang harganya tak seberapa itu. Kembali ia menyapaku dan menawarkan koran. Kali ini kegigihannya benar-benar mengalahkan keangkuhanku. Saya pun membeli korannya.Suatu hari, saya sempat berdialog dengannya dan saya pun sangat tersentuh. Saat saya tanya apakah ia mengenal saya, ia menjawab, “Ya”. “Lantas mengapa selalu menjajakan koran meskipun sudah tahu bahwa kemungkinan besar saya tidak akan beli?” tanyaku lagi. Ia berkata, “Apabila saya memiliki pemikiran seperti bapak pasti saya tidak bisa membiayai keluarga saya, karena sebagian besar pengendara kendaraan tidak membeli koran saya, tapi puji Tuhan, masih ada sebagian kecil yang tetap membelinya dan saya pun bisa hidup bertahun-tahun dari usaha ini.”Tatkala mengadakan perjalanan menuju ke Yerusalem melalui Yerikho, untuk merayakan Paskah, Yesus dikelilingi oleh banyak orang yang mau belajar dari-Nya, sebab Ia mengajar sambil berjalan. Jarak Yerikho menuju Yerusalem hanya sekitar 15 mil. Ada ketentuan bahwa setiap laki-laki yang berusia 12 tahun yang tinggal 15 mil dari Yerusalem harus menghadiri perayaan Paskah. Kota Yerikho memiliki ciri khusus. Lebih 20 ribu imam dan 20 ribu orang Lewi bekerja di Bait Allah, yang dibagi dalam 26 kelompok dan bergiliran.Di pintu Gerbang Yerikho bagian Utara duduklah seorang pengemis, namanya Bartimeus. Sebagai seorang yang buta ia memiliki indra pendengaran dan perasaan yang jauh lebih kuat dibandingkan orang normal. Ia diberitahu bahwa Yesus lewat! Spontan ia berteriak keras bukan sekadar menarik perhatian Yesus namun sebagai ungkapan iman kepercayaannya untuk dipulihkan. Maka, semakin ia dilarang semakin menjadi-jadi teriakannya. Kegigihannya mengalahkan formalitas sekitarnya dan meruntuhkan jarak penghalang antara dirinya dan Yesus yang dipisah oleh kerumunan manusia. Yesus pun menangkap pesan iman yang sangat jelas dari kegigihan Bartimeus, sehingga ia disembuhkan, “Imanmu telah menyelamatkan engkau,” kata Yesus.Dalam sejarah iman kita menyaksikan, kebebalan hati Agustinus pun luluh tatkala berhadapan dengan kegigihan doa dan air mata ibunya, St. Monika selama 20 tahun, sehingga ia bertobat dan menjadi orang kudus. Dari kebijaksanaan alam kita belajar bahwa setegarnya batu karang di tepi pantai pasti akan hancur juga oleh deburan ombak. Namun dalam hidup kita tak luput dari kerapuhan yang menghentikan langkah perjuangan kita dalam usaha, keluarga, membina relasi dan upaya meretas masalah kehidupan.

Lewat kisah kehidupan, kebijaksanaan alam dan pengalaman iman Bartimeus kita dapat memaknai arti usaha, usaha bukan berorientasi pada hasil namun proses. Dalam proses inilah dibutuhkan kekuatan iman sehingga tatkala kita bersentuhan pada akhir dari upaya, mata iman kita terbuka hingga mampu menemukan hikmah dan buah dari semua upaya yang telah dilakukan. Karena itu, jangan menyerah!

Doa
Allah Bapa, sumber kebahagiaan sejati, bukalah mata hati kami untuk melihat karya-Mu yang agung dalam hidup kami sehari-hari. Semoga, kami pun rela berbagi kebahagiaan dan saling bekerjasama untuk menggapai kebahagiaan hidup yang sejati, yaitu bersatu dengan Yesus Kristus, Putra-Mu. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.