logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Terjadilah padaku menurut perkataanmu itu” (Selasa, 25 Maret 2014)

Lukas 1:26-38
Natal2009g
Kata Maria kepada malaikat itu, “Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku tidak bersuami?” … “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; terjadilah padaku menurut perkataanmu itu.”

Bagi seorang wanita, rahim adalah organ tubuh yang amat vital. Boleh dikatakan bahwa rahim adalah salah satu organ yang membuat seorang wanita sungguh-sungguh sebagai wanita. Dengan rahimnya, wanita memberikan tempat dan segala fasilitasnya untuk kehidupan baru, di mana seorang manusia memulai hidupnya, tumbuh dan berkembang dengan aman dan nyaman sampai saatnya tiba untuk dilahirkan. Dan berkat rahimnya yang telah mengandung pula, seorang wanita benar-benar menjadi seorang ibu. Hari ini kita merayakan HR Kabar Sukacita. Maria menyerahkan rahimnya, yakni organ tubuhnya yang amat vital, identitas dirinya sebagai seorang wanita, untuk mengandung dan melahirkan Yesus, Sang Juruselamat dunia. Untuk hadir di dunia dan mengerjakan karya penyelamatan-Nya, Yesus membutuhkan rahim seorang ibu. Dan Maria telah memberikannya. Sekarang dan seterusnya, Yesus pun membutuhkan kita untuk menjadi sarana bagi kehadiran-Nya di dunia ini. Kalau Maria telah memberikan rahimnya, apa yang dapat kita berikan kepada Tuhan supaya Ia tetap hadir dan berkarya di dunia ini? Maukah kita menyerahkan hati kita untuk menghadirkan cinta Tuhan kepada dunia? Maukah kita menyerahkan tangan kita untuk menjadi perpanjangan tangan Tuhan dalam pelayanan? Maukah kita menyerahkan mulut kita untuk mewartakan kasih dan karya Tuhan? Dan lain-lain, dan lain-lain.

Doa: Tuhan, ini aku. Pakailah aku untuk menjadi tanda dan sarana kehadiran-Mu yang mencintai, melayani dan menyelamatkan. Amin. -agawpr

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.