logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

WARTA PAROKI 9 Januari 2022

WARTA PAROKI 08-09 Januari 2022     Januari 2022 C/II Ujud Gereja Universal: Persaudaraan Sejati. Kita berdoa untuk mereka yang menderita karena perundungan dan diskriminasi

Selengkapnya »

PUNCTA

Puncta Minggu, 16 Januari 2022

Tetapi ibu Yesus berkata kepada pelayan-pelayan: “Apa yang dikatakan kepadamu, buatlah itu!” <Yoh 2:1-11> Dalam peristiwa Perkawinan di Kana, Yesus membuat mukjizat mengubah air menjadi

Selengkapnya »

Puncta Sabtu, 15 Januari 2022

Yesus mendengarnya dan berkata kepada mereka: “Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, tetapi orang sakit; Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa.”

Selengkapnya »

Buka hati, budi,mata dan telinga kita (27 Maret 2014)

Paskah2010b9

Lukas 11:14-23

Sekali peristiwa Yesus mengusir dari seseorang suatu setan yang membisukan. Ketika setan itu keluar, orang bisu itu dapat berkata-kata. Maka heranlah orang banyak. Tetapi ada di antara mereka yang berkata, “Ia mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, penghulu setan.” Ada pula yang meminta suatu tanda dari surga kepada Yesus untuk mencobai Dia.

Beberapa orang menuduh Yesus mengusir setan dengan kuasa Beelzebul. Artinya, Ia bersekongkol dengan setan. Mereka adalah orang-orang yang pada dasarnya sudah tidak suka dengan Yesus. Akibatnya, apa pun yang dilakukan oleh Yesus selalu mereka lihat serba negatif, Mereka mengikuti Yesus ke mana pun Dia pergi untuk melihat apa yang dilakukan-Nya dan mendengarkan apa yang diajarkan-Nya. Namun, tujuannya adalah untuk mencari-cari kesalahan-Nya, bukan untuk mengangumi dan mempercayai-Nya. Mungkin, kita juga pernah atau sedang mempunyai pengalaman yang sama: tidak suka pada seseorang dan selalu melihat negatif apa yang dilakukannya, selalu mencari-cari kesalahannya dan bersukacita kalau menemukan. Kalau tidak menemukan, ya memberikan tuduhan-tuduhan yang tidak benar. Atau, tidak sampai pada rasa tidak suka pada orang lain tetapi kita jatuh dalam dosa ‘menuduh’. Mungkin kita pernah menuduh suami/istri, anak, orangtua, pembantu, rekan kerja, teman, tetangga, dll melakukan sesuatu yang sebenarnya tidak mereka lakukan. Marilah kita tidak mudah dan tidak cepat-cepat memberikan penilaian (negatif) pada orang lain. Kita butuh waktu untuk membuka hati dan budi, juga mata dan telinga kita supaya kita mampu untuk melihat dan mendengar yang sebenarnya, kemudian memberikan penilaian serta mengambil sikap yang benar pula.

Doa: Tuhan, jauhankah aku dari kecenderungan untuk menilai negatif orang lain, lebih-lebih jangan sampai aku mudah menuduh. Ajarilah aku untuk selalu berpikir positif supaya aku semakin mendapatkan banyak saudara. Amin. -agawpr-

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.