logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Selasa, 30 November 2021

“Yesus berkata kepada mereka: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” <Mat 4:18-22> Setiap orang yang dibaptis khususnya, mempunyai tanggungjawab untuk menjadi murid-Nya

Selengkapnya »

“Makananku adalah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya.” (3 Maret 2014)

Yohanes 5:31-47
gambar-wajah-yesus
Sekali peristiwa, Yesus berkata kepada orang Yahudi, “Aku mempunyai suatu kesaksian yang lebih penting daripada kesaksian Yohanes, yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Ku supaya Aku melaksanakannya. Pekerjan itu jualah yang sekarang Kukerjakan, dan itulah yang memberi kesaksian tentang Aku, bahwa Bapa yang mengutus Aku. Dialah yang bersaksi tentang Aku!” (Yoh 5:36)
Kualitas seseorang ditentukan tidak hanya oleh apa yang dikatakan tetapi juga oleh apa yang dikerjakan. Bahkan, kita lebih senang dan memuji orang yang sedikit berkata-kata atau yang kata-katanya kurang berbobot tetapi kalau bekerja sungguh luar biasa atau“mrantasi”. Artinya, orang itu melakukan pekerjaan apapun dengan semangat, rapi, teliti dan hasilnya optimal. Pekerjaan itulah kesaksian yang sesungguhnya akan kualitas seseorang. Bukan “nato: no action talk only”, “tong kosong berbunyi nyaring” atau “gajah diblangkoni”.
Yesus menegaskan bahwa kesaksian yang paling utama tentang diri-Nya sebagai Anak Allah adalah pekerjaan yang Ia lakukan, yakni melaksanakan kehendak Bapa. “Makananku adalah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya” begitulah Ia mempunyai prinsip (Yoh 4:34). Apa pun dilakukan-Nya, asal kehendak Bapa terlaksana, sekalipun Ia harus mengorbankan nyawa-Nya. Maka, ketika ia bergantung di atas salib, mereka yang menyalibkan-Nya pun berkata, “Sungguh, Ia ini adalah Anak Allah”(Mat 27:54).
Marilah kita memberi kesaksian tidak hanya dengan kata-kata tetapi lebih-lebih dengan pekerjaan-pekerjaan yang baik. “Supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di surga” (Mat 5:16)
 
Doa: Tuhan, bantulah aku untuk menggerakkan tangan dan kakiku, seluruh tubuh-Ku, untuk melaksanakan kehendak dan kata-kata baik yang ada dalam hati, pikiran dan mulutku. Amin. -agawpr-
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.