“Dengan ikut memilih berarti Anda ambil bagian dalam menentukan arah perjalanan bangsa ke depan” (9 April 2014)

Pemilu 2014

Yohanes 8:31-42

Kata Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya setiap orang yang berbuat dosa, adalah hamba dosa, dan hamba tidak tetap tinggal di rumah; yang tetap tinggal dalam rumah adalah anak. Tetapi apabila Anak itu memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka.

Hari ini bangsa kita menyelenggarakan Pemilu legislatif, yang kalau tidak salah merupakan Pemilu ke-11 sejak bangsa kita merdeka (1955, 1971,1977, 1982, 1987, 1992, 1997, 1999, 2004, 2009, 2014). Meskipun sudah sudah lebih dari 68 tahun merdeka, kita masih harus terus menerus berjuang untuk mengisi kemerdekaan dan mewujudkan cita-cita luhur sebagai bangsa yang adil, makmur dan sejahtera secara merata. Rasanya masih banyak orang, terutama para pemimpin dan wakil rakyat, yang menjadi hamba dosa dengan melakukan atau paling tidak membiarkan korupsi, kemiskinan, kerusakan lingkungan hidup dan pelanggaran HAM semakin merajalela. Dalam arti tertentu, mereka yang seharusnya memperjuangkan kepentingan umum demi terciptanya kesejahteraan bersama, justru menjajah dan membunuh bangsa, rakyat dan sesama warganya sendiri. Banyak penguasa yang bertindak seperti Nebukadnezar yang hendak membinasakan orang-orang benar seperti Sadrakh, Mesakh dan Abednego (3:14-20.24-25.28) atau seperti orang-orang Yahudi yang hendak membunuh Yesus (Yoh 8:40). Untuk itu, marilah kita menggunakan kesempatan Pemilu ini dengan sebaik-baiknya dengan menggunakan hak pilih kita secara bertanggungjawab. “Dengan ikut memilih berarti Anda ambil bagian dalam menentukan arah perjalanan bangsa ke depan,” demikian seruan para Bapa Uskup kita dalam Surat Gembala KWI Menyongsong Pemilu 2014. Kita pilih para calon wakil rakyat yang baik, menghayati nilai-nilai agama dengan baik dan jujur, peduli terhadap sesama, berpihak kepada rakyat kecil, peduli pada kelestarian lingkungan hidup, cinta damai dan anti kekerasan serta teguh memegang empat pilar dasar dalam berbangsa dan bernegara yakni Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika.

Doa: bds. Mzm 15:1-5
Tuhan, berkatilah Pemilu yang kami jalani hari ini. Berilah kami wakil-wakil rakyat yang berlaku tidak bercela, yang melakukan apa yang adil dan yang mengatakan kebenaran dengan segenap hatinya, yang tidak menyebarkan fitnah dengan lidahnya, yang tidak berbuat jahat dengan temannya dan yang tidak menimpakan cela kepada tetangganya; yang tidak memandang hina orang yang tersingkir, tetapi memuliakan orang yang takut akan Tuhan; yang berpegang pada sumpah, walaupun rugi; yang tidak meminjamkan uangnya dengan makan riba dan tidak menerima suap melawan orang yang tak bersalah. Siapa yang berlaku demikian, tidak akan goyah selama-lamanya.” Kemuliaan …..
-agawpr-

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.