“Ia telah bangkit.” (19 April 2014)

empty-tomb-of-jesus-christ-early-sunday-morning-

Matius (28:1-10)

“Ia telah bangkit, dan mendahului kamu ke Galilea.”

Setelah hari Sabat lewat, menjelang menyingsingnya fajar pada hari pertama minggu itu, pergilah Maria Magdalena dan Maria yang lain, menengok kubur itu. Maka terjadilah gempa bumi yang hebat sebab seorang malaikat Tuhan turun dari langit dan datang ke batu itu dan menggulingkannya lalu duduk di atasnya. Wajahnya bagaikan kilat dan pakaiannya putih bagaikan salju. Dan penjaga-penjaga itu gentar ketakutan dan menjadi seperti orang-orang mati. Akan tetapi malaikat itu berkata kepada perempuan-perempuan itu: “Janganlah kamu takut; sebab aku tahu kamu mencari Yesus yang disalibkan itu. Ia tidak ada di sini, sebab Ia telah bangkit, sama seperti yang telah dikatakan-Nya. Mari, lihatlah tempat Ia berbaring. Dan segeralah pergi dan katakanlah kepada murid-murid-Nya bahwa Ia telah bangkit dari antara orang mati. Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia. Sesungguhnya aku telah mengatakannya kepadamu.” Mereka segera pergi dari kubur itu, dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya kepada murid-murid Yesus. Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: “Salam bagimu.” Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya. Maka kata Yesus kepada mereka: “Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku.”

Renungan

“Ia telah bangkit.” Inilah kabar suka cita bagi manusia. Kita patut mewartakannya kepada setiap orang, kepada sanak keluarga, tetangga, teman sekantor. Supaya pewartaan kita tidak hanya kata-kata saja, kita perlu mengimani bahwa Yesus bangkit dan kita akan dibangkitkan pula. Bagaimana caranya? Yesus yang bangkit itu selalu hadir dalam Sakramen Ekaristi. Hadirilah selalu Perayaan Ekaristi dan jika tidak ada dosa berat, sambutlah Komuni Kudus. Kita tentu akan bangkit seperti Dia, karena kita telah menyantap Tubuh-Nya yang telah bangkit. Inilah tawaran Tuhan yang terbesar bagi manusia, bagi kita. Jika kita menghidupi apa yang kita imani, orang lain akan bertanya mengapa kita begitu yakin akan selamat, mengapa kita perlu mengaku dosa, mengapa kita perlu menerima Komuni Kudus, dan lain sebagainya. Itulah kesempatan kita mewartakan Dia yang telah bangkit.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.