“Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga.” (24 April 2014)

Rosario
Lukas (24:35-48)
  
Dua murid yang dalam perjalanan ke Emaus ditemui oleh Yesus yang bangkit, segera kembali ke Yerusalem. Mereka menceritakan kepada saudara-saudara apa yang telah terjadi di tengah jalan, dan bagaimana mereka mengenali Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti. Sementara mereka bercakap-cakap tentang hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata, “Damai sejahtera bagi kamu!” Mereka terkejut dan takut, karena menyangka bahwa mereka melihat hantu. Akan tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Mengapa kamu terkejut, dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hatimu? Lihatlah tangan dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini! Rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu kan tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku.” Sambil berkata demikian Ia memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka. Dan ketika mereka belum juga percaya karena girang dan masih heran, berkatalah Yesus kepada mereka, “Adakah padamu makanan di sini?” Lalu mereka memberikan kepada-Nya sepotong ikan goreng. Ia mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka. Yesus berkata kepada mereka, “Inilah perkataan yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa, kitab nabi-nabi dan dan kitab Mazmur.” Lalu Yesus membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci. Kata-Nya kepada mereka, “Ada tertulis demikian: Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga. Dan lagi: Dalam nama-Nya berita tentang pertobatan dan pengampunan dosa harus disampaikan kepada segala bangsa, mulai dari Yerusalem. Kamu adalah saksi dari semuanya ini.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

 

Renungan 
Dengan sabar Yesus memperlihatkan bukti-bukti fisik bahwa Dialah Yesus yang bangkit dan bukan hantu. Para murid memang lamban percaya tetapi Yesus tetap dengan sabar menerangkan semua yang dikatakan tentang Dia dalam kitab Taurat, kitab para nabi dan kitab Mazmur. Kita bisa saja salah pandang tentang Yesus karena kurang pengetahuan dan pengertian. Tetapi Yesus akan tetap sabar membimbing kita menuju pengertian yang benar sehingga kita memiliki iman yang benar. Bila kita memiliki iman yang benar kita tidak akan keliru melihat Yesus dan makin teguh dalam iman.


Doa
Allah yang berbelaskasih, Engkau setiap kali mengajak kami untuk kembali ke jalan yang benar. Engkau memimpin kami supaya kembali ke jalan yang baik. Maka kuatkan niat kami ini supaya kami berani berubah dan menjauhi kejahatan serta mau berpaling kepada-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.