“Daging-Ku adalah benar-benar makanan, dan darah-Ku adalah benar-benar minuman.” (9 Mei 2014)

gambar-wajah-yesus

Yohanes (6:52-59)

Di rumah ibadat di Kapernaum orang-orang Yahudi bertengkar antar mereka sendiri dan berkata, “Bagaimana Yesus ini dapat memberikan daging-Nya kepada kita untuk dimakan?” Maka kata Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu, barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan, dan darah-Ku adalah benar-benar minuman. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia. Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa memakan Aku, akan hidup oleh Aku. Akulah roti yang telah turun dari surga, bukan roti seperti yang dimakan nenek moyangmu dan mereka telah mati. Barangsiapa makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.” Semuanya ini dikatakan Yesus di Kapernaum ketika Ia mengajar di rumah ibadat.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
    
Bagaimana reaksi kita, kalau Yesus berkotbah di gereja, demikian “Jika kamu tidak makan daging-Ku dan minum darah-Ku, kamu tidak memiliki hidup dalam dirimu… daging-Ku benar-benar makanan dan darah-Ku benar-benar minuman.” (ay. 53-55). Apakah kita bisa percaya? Mungkin kita hanya menganggap angin lalu dan acuh tak acuh, atau mendengarkan tanpa mempedulikan isinya; atau bahkan kita pergi ke luar gereja dan berpura-pura ke kamar mandi, sambil menggerutu sendirian, “Dasar pengkotbah gila!” 

Untunglah, Sabda itu sudah masuk dalam kanon Kitab Suci, sehingga kita tak merasa perlu banyak bertanya, walau tidak paham akan maksud Yesus itu. Sabda Yesus tersebut menjadi terang-benderang, jika kita tempatkan dalam peristiwa Perjamuan Terakhir. Yesus mendirikan Sakramen Ekaristi sebagai kenangan akan karya penebusan-Nya. Tubuh Yesus yang dikurbankan di kayu salib benar-benar berubah wujud menjadi makanan, dalam rupa roti tak beragi. Darah Yesus yang ditumpahkan bagi manusia demi pengampunan dosa benar-benar menjadi minuman, dalam rupa anggur. Tubuh dan darah-Nya harus bisa dimakan dan diminum, agar menjadi kenangan akan karya penebusan bagi yang menyantap-Nya.

Itu logika ‘terbalik’ dari penjelasan Ekaristi yang kita ketahui dalam buku-buku Katekismus. Selama ini, kita mendapatkan satu sisi penjelasan, demikian: Dalam konsekrasi, kita mengimani bahwa roti dan anggur, diubah menjadi Tubuh dan Darah Kristus, lewat tangan imam yang mengkonsekrasi. Namun, tak menyalahi dogma Gereja, jika kita memperkaya penjelasan tentang Ekaristi tersebut demikian: Saat konsekrasi, Yesus mengejawantah (berinkarnasi) dalam rupa roti dan anggur yang sudah disiapkan. Dengan demikian, tubuh-Nya benar-benar menjadi makanan, dan Darah-Nya benar-benar menjadi minuman. Dengan kata lain, demi menjadikan tubuh-Nya sebagai makanan dan darah-Nya menjadi minuman, Yesus rela berinkarnasi dalam rupa roti dan anggur.

“Oleh konsekrasi terjadilah perubahan [transsubstansiasi] roti dan anggur ke dalam tubuh dan darah Kristus. Di dalam rupa roti dan anggur yang telah dikonsekrir itu Kristus sendiri, Dia yang hidup dan dimuliakan, hadir sungguh, nyata, dan secara substansial dengan tubuh-Nya, darah-Nya, jiwa-Nya, dan kodrat ilahi-Nya Bdk. Konsili Trente: DS 1640; 1651..”(Katekismus Gereja Katolik, 1413)

Apa pun penjelasan misteri Ekaristi, dan bagaimana pun cara mengungkapkannya, yang terpenting kita harus berpegang teguh pada Sabda Yesus Kristus, Allah Putra yang menjadi manusia itu sendiri (Mat 26:26-29). Iman akan Sabda-Nya tersebut menjadikan kita pewaris kehidupan kekal, dan akan dibangkitkan pada akhir zaman.

Doa

Allah Bapa sumber kehidupan sejati, Engkau telah menyediakan makanan surgawi bagi kami, yaitu Tubuh dan Darah Putra-Mu. Ajarilah kami untuk sungguh-sungguh mengimani kehadiran Putra-Mu dalam Ekaristi ini, sehingga kami pun dapat menimba daya hidup dari-Nya. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.