logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Kira-kira tiga bulan lamanya Maria tinggal bersama dengan Elisabet, lalu pulang ke rumahnya.”(31 Mei 2014)

Screen Shot 2014-05-31 at 7.59.18 AMRenungan
Mungkin terasa aneh, mengapa saya memilih kutipan ayat terakhir dari Injil pada pesta Bunda Maria Mengunjungi Elisabet hari ini. Saya tertarik untuk merenungkan angka tiga bulan. Kira-kira, apa yang terjadi dan apa dibuat oleh Maria selama 3 bulan tinggal di rumah Elisabet. Pada perikup sebelumnya, dikisahkan bahwa ketika Maria menerima kabar gembira, kandungan Elisabet berusia 6 bulan (Luk 1:36). Beberapa waktu setelahnya, kita tidak tahu berapa lama, Maria pergi ke rumah Elisabet (Luk 1:39). Kemungkinan, ketika Maria tiba di sana, usia kandungan Elisabet sudah memasuki 7 bulan. Maka, ini bisa kita jadikan dasar biblis untuk tradisi “Mitoni” yang ada dalam masyarakat kita. Kalau Maria tinggal di rumah Elisabet kurang lebih 3 bulan, berarti ia baru pulang ke Nazaret beberapa hari/minggu setelah Elisabet melahirkan. Kemungkinan setelah hari kedelapan, yakni setelah upacara penyunatan dan pemberian nama “Yohanes” (Luk 1:57-58). Kembali pada pertanyaan awal: apa yang dilakukan Maria? Pada waktu itu, Elisabet dan Zakaria sudah lanjut usia (Luk 1:7). Mereka, lebih-lebih Elisabet yang mengandung dalam usia tua, tentu sangat repot dan tidak segesit ibu muda. Padahal, ada banyak hal yang harus dipersiapkan dan dibuat untuk menyongsong kelahiran anaknya. Nah, saya rasa, inilah yang dilakukan Maria. Ia membantu atau bahkan melakukan semua hal untuk mempersiapkan kelahiran Yohanes sampai saatnya ia disunatkan dan diberi nama. Hal ini sejalan dengan kedatangnnya sejak awal yang membawa berkat (Luk 1:40) dan sukacita (Luk 1:44). Marilah, kita meneladan bunda Maria: peka pada kebutuhan sesama dan dengan sukacita memberikan pertolongan yang dibutuhkan. Dengan demikian, hidup kita akan senantiasa menjadi berkah bagi sesama.

Doa
Bunda Maria, tularilah aku dengan kepekaan dan kemurahan hatimu dalam membantu dan menolong sanak saudara kami. Amin. -agawpr-
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.