“Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah”(9 Juni 2014)

Mother theresaMatius (5:1-12)
Pada suatu hari Yesus naik ke atas bukit, sebab melihat orang banyak. Setelah Ia duduk, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya. Lalu Yesus mulai berbicara dan menyampaikan ajaran ini kepada mereka, “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hati, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah kalian, jika demi Aku kalian dicela dan dianiaya, dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacitalah dan bergembiralah, sebab besarlah ganjaranmu di surga, sebab para nabi sebelum kalian pun telah dianiaya.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Setiap orang ingin dan berusaha agar hidupnya bahagia. Yesus pun menghendaki agar kita bahagia. Namun, kebahagiaan yang dikehendaki Tuhan untuk kita bukanlah kebahagiaan yang didasarkan pada hal-hal duniawi seperti materi/uang, kekuasaan, kesenangan, kehormatan, dll. Kebahagiaan kita didasarkan pada kebersatuan kita dengan Tuhan dan kasih solidaritas dengan sesama. Maka, Yesus mengatakan berbahagialah yang miskin (SB-1), yakni yang tidak terikat dan mengandalkan diri pada harta duniawi tetapi hanya mengikatkan dan mengandalkan diri pada Tuhan. Berbahagialah yang berdukacita (SB-2) dan murah hati (SB-5), yakni yang berempati dan berbelarasa pada penderitaan sesama dan alam semesta. Berbahagialah yang lemah lembut (SB-3), yakni yang rendah hati dan tidak mengagung-agungkan kekuatan dan kekuasaan tetapi hanya mengagungkan Tuhan. Berbahagialah yang lapar dan haus akan kebenaran (SB-4), yakni yang selalu merindukan Tuhan, Sang jalan, kebenaran dan kehidupan serta selalu mengikuti Tuhannya untuk berpikir, bersikap, berkata dan bertindak benar sesuai dan demi kendati harus menghadapi berbagai macam resiko (SB-8). Berbahagialah yang suci hatinya (SB-6), yakni yang tidak membiarkan hatinya dinodai oleh kebencian, dendam, iri hati dan perasaan-perasaan negatif lainnya, tetapi selalu membawa damai (SB-7) dengan senantiasa mengupayakan (jalan) perdamaian dengan siapapun untuk urusan apapun.
Doa
Tuhan, ajarilah aku untuk hanya mengejar kebahagiaan sejati, yakni kebahagiaan yang didasarkan pada kebersatuan dengan-Mu dan pada kasih solidaritas pada sesama. Amin. -agawpr-
NB: SB adl Sabda Bahagia
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.