logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Selasa, 30 November 2021

“Yesus berkata kepada mereka: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” <Mat 4:18-22> Setiap orang yang dibaptis khususnya, mempunyai tanggungjawab untuk menjadi murid-Nya

Selengkapnya »

“Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu.”(16 Juni 2014)

RosarioMatius (5:38-42)
Dalam kotbah di bukit, Yesus berkata, “Kalian mendengar, bahwa dahulu disabdakan, ‘Mata ganti mata; gigi ganti gigi.’ Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Janganlah kalian melawan orang yang berbuat jahat kepadamu. Sebaliknya, bila orang menampar pipi kananmu, berikanlah pipi kirimu. Bila orang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Bila engkau dipaksa mengantarkan seseorang berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berikanlah kepada orang apa yang dimintanya, dan jangan menolak orang yang mau meminjam sesuatu dari padamu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Yesus mengutip sebuah hukum tertua di dunia: Lex Talionis (Prinsip Pembalasan), yang tertuang dalam Kode Hamurabi di Babilonia 2000 tahun sebelum kelahiran-Nya. Yesus mengutipnya secara bebas dari Perjanjian Lama: Kel. 21:24; Im. 24:20 dan Ul. 19:21. Hukum ini sudah cukup maju pada masanya karena mengatur pembatasan terhadap aksi balas dendam karena kerugian atau kerusakan yang dialami korban.

Seperti hari-hari sebelumnya, Yesus menuntut suatu langkah ekstrim yang harus dilakukan oleh semua murid-Nya yakni tidak membalas perbuatan jahat orang lain, tetapi mengampuni dan melayani mereka semaksimal mungkin. Yesus pun memberikan beberapa contoh praktis seperti tidak membalas kekerasan fisik yang kita terima dari sesama, tidak berusaha membawa aneka ketidakadilan ke ranah hukum formal, melayani sesama dengan melakukan lebih dari apa yang dituntut, dan memberikan pinjaman kepada mereka yang memintanya.

Tuntutan moral ini adalah kemajuan yang sangat pesat bagi peradaban manusia. Jemaat Kristiani perdana pun bersusah payah untuk menjalankannya (bdk. Rm. 12:17-21; 1 Kor.13:5-7), demikian pun kita yang hidup 2000 tahun setelah mereka. Mustahilkah ini dilakukan? Tidak. Yesus sendiri telah melakukannya dan membuahkan keselamatan

Doa
Allah, sumber kehidupan, tuntunlah kami untuk tidak menginginkan milik sesama yang bukan hak kami. Mampukan kami selalu bersyukur atas segala anugerah-Mu yang telah kami terima selama ini. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.