logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Kasihilah musuh-musuhmu.”(17 Juni 2014)

gambar-wajah-yesusMat 5:43-48  
Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata, “Kalian telah mendengar bahwa disabdakan, ‘Kasihilah sesamamu manusia, dan bencilah musuhmu’. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian’. Karena dengan demikian kalian menjadi anak-anak Bapamu di surga. Sebab Ia membuat matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat, dan juga bagi orang yang baik. Hujan pun diturunkan-Nya bagi orang yang benar dan juga bagi orang yang tidak benar. Apabila kalian mengasihi orang yang mengasihi kalian, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kalian hanya memberi salam kepada saudaramu saja, apakah lebihnya dari perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tak mengenal Allah pun berbuat demikian? Karena itu kalian harus sempurna sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian’. Karena dengan demikian kalian menjadi anak-anak Bapamu di surga.”

Pada tanggal 12 Mei yang lalu, acara audiensi dengan Paus Fransiskus dikemas dalam bentuk dialog interaktif. Dalam salah satu sharingnya, Paus mengatakan bahwa suatu kali, ketika beliau masih frater, beliau melakukan bimbinggan dengan Bapa Rohaninya. Beliau bercerita panjang lebar kalau sedang marah dengan salah satu temannya. Namun, Bapa Rohaninya hanya menanggapi dengan satu perkataan singkat, “Dimmi, tu hai pregato per lui?” (Katakan padaku, apakah kamu berdoa untuknya). Dan beliau menjadab, “No”. Lalu, Bapa Rohaninya melanjutkan, “Abbiamo finito” (Bimbingan kita selesai).

Dalam kehidupan bersama, seringkali terjadi perselisihan, ketidakcocokan, kemarahan, dan aneka hal negatif lainnya. Kadang terjadi pula, kita tidak disukai, dimusuhi dan diperlakukan tidak baik oleh orang lain. Atau malah terjadi pula yang sebaliknya. Dalam situasi yang demikian, hal utama yang harus kita lakukan adalah berdoa. Mendoakan semua yang hidup bersama kita, tidak hanya yang baik pada kita tetapi juga yang telah atau sedang memusuhi dan memperlakukan kita dengan tidak baik, sebagaimana dikehendaki dan diteladankan oleh Yesus. Di atas salib, Ia mendoakan orang-orang yang memusuhi dan menyalibkan-Nya. Maka, hal utama yang hendaknya kita lakukan kalau kita dimusuhi atau diperlakukan tidak baik oleh orang lain adalah mendoakan mereka. Mungkin kita belum bisa langsung berbaikan dengan mereka, tetapi harus berani mengambil langkah untuk mendoakan mereka. Dengan mendoakan mereka, maka langkah awal menuju pengampunan dan perbaikan relasi dimulai.

Doa
Tuhan, mampukanlah kami untuk mendoakan mereka yang telah atau sedang memusuhi atau memperlakukan kami dengan tidak baik. Amin

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.