“Pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.”(9 Juli 2014)

Tuhan menggendong dombanyaMatius (10:1-7)
Pada suatu hari Yesus memanggil kedua belas murid-Nya dan memberi mereka kuasa untuk mengusir roh-roh jahat dan melenyapkan segala penyakit serta segala kelemahan. Inilah nama kedua belas rasul itu: Pertama Simon yang disebut Petrus dan Andreas, saudaranya; Yakobus, anak Zebedeus dan Yohanes, saudaranya; Filipus dan Bartolomeus, Tomas dan Matius, pemungut cukai, Yakobus anak Alfeus, dan Tadeus, Simon orang Zelot dan Yudas Iskariot yang mengkhianati Yesus. Kedua belas murid itu diutus oleh Yesus, dan Ia berpesan kepada mereka, “Janganlah kalian menyimpang ke jalan bangsa lain, atau masuk ke dalam kota Samaria , melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel . Pergilah dan wartakanlah, ‘Kerajaan Surga sudah dekat’.”

Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
Renungan
Umat Kristiani boleh dikatakan sebagai umat Israel baru, yakni umat pilihan Allah yang didasarkan pada perjanjian. Bedanya, kalau Allah memilih umat Israel dan mengikat perjanjian dengan mereka melalui Abraham (Kej 17:7) dan Musa (Ul 6:7), kita dipilih menjadi umat Allah berdasarkan perjanjian baru yang dimeteraikan dalam diri Yesus Kristus melalui penumpahan darah-Nya di kayu salib (Ibr 7:22; 9:15). Maka, perutusan Yesus untuk pergi kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel sebagaimana digemakan dalam Injil hari ini, merupakan tugas pertusan yang tetap aktual di sepanjang zaman. Sebab, sekarang ini pun, ada banyak di antara umat Kristiani yang hilang. Mereka tidak lagi peduli dengan perjanjian yang telah diikat dengan Tuhan sehingga mengabaikan begitu saja ikatan relasinya dengan Tuhan. Di sekitar kita, mereka adalah umat, saudara-saudari kita, yang tidak pernah aktif, baik dalam kegiatan lingkungan maupun paroki. Ke gereja untuk merayakan Ekaristi saja mungkin tidak setiap minggu tetapi hanya Natal dan Paskah atau malah sama sekali tidak pernah. Kepada mereka-mereka inilah, kita menerima amanat perutusan dari Tuhan untuk pergi dan mencari yang hilang. Kita sapa mereka, entah melalui kunjungan, undangan atau yang lainnya seperti yang dilakukan Yesus, yang dalam bacaan Injil kemarin dikisahkan tanpa lelah berkeliling dari kota ke desa untuk mengunjungi dan menyapa umat-Nya. Saling mengunjungi, menyapa dan ngaruhke, ini adalah tugas perutusan kita semua, bukan hanya tugas para imam dan Dewan Paroki saja. Mungkin pada awalnya, hal ini tidak akan berjalan dengan mudah dan seolah-olah tanpa hasil. Bisa-bisa kita malah dicurigai dan tidak disukai. Namun, sekali lagi, inilah tugas perutusan yang kita terima dari Tuhan sendiri. Maka, marilah perutusan ini kita hayati sebagai bagian dari kesaksian iman kita dan pewartaan kabar gembira yang menyelamatkan.

Doa
Tuhan, gerakkanlah kami untuk mengambil bagian dalam tugas perutusan untuk mencari, menyapa, mengunjungi dan ngaruhke domba-domba-Mu yang sedang mengilang serta berusaha membawa mereka untuk kembali bersatu dalam satu kawanan di bawah penggembalaan-Mu. Amin. -agawpr-

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.