“Barangsiapa menyambut kalian, ia menyambut Aku, dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia yang mengutus Aku.”(14 Juli 2014)

Screen Shot 2014-05-29 at 8.57.28 AMMatius (10:34 – 11:1)
Pada suatu hari Yesus bersabda kepada keduabelas murid-Nya, “Jangan kalian menyangka, bahwa Aku datang untuk membawa damai di atas bumi. Aku datang bukan untuk membawa damai, melainkan pedang. Sebab Aku datang untuk memisahkan orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan dari ibu mertuanya, dan musuh orang ialah seisi rumahnya. Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih daripada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Dan barangsiapa mengasihi puteranya atau puterinya lebih daripada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikuti Aku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya demi Aku, ia akan memperoleh kembali. Barangsiapa menyambut kalian, ia menyambut Aku, dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia yang mengutus aku. Barangsiapa menyambut seorang nabi sebagai nabi, ia akan menerima upah nabi, dan barangsiapa menyambut seorang yang benar sebagai orang benar, ia kan menerima upah orang benar. Dan barangsiapa memberi air sejuk secangkir saja kepada salah seorang yang kecil ini, karena ia murid-Ku, Aku berkata kepadamu, sungguh ia takkan kehilangan upahnya.” Setelah Yesus selesai mengajar keduabelas rasul-Nya, Ia pergi dari sana untuk mengajar dan memberitakan Injil di dalam kota-kota mereka.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan
Mengapa Yesus mengatakan Ia datang ke dunia bukan untuk membawa damai, tetapi membawa pedang? Yesus tidak sedang bermaksud memporak-porandakan dan menghancurkan dunia, terlebih alam semesta. Aneh rasanya, jika Bapa menciptakan seluruh jagad raya namun justru Putra-Nya sendiri hadir membawa pedang dan menghancurkan segalanya. Dunia kita porak poranda. Ketika kebenaran harus iman harus tersingkirkan karena ulah manusia ; Yesus datang untuk menegakkannya kembali. Itulah mengapa Yesus membawa “pedang”, sebab kebenaran yang harus ditegakkan akan menimbulkan perbantahan.
Yesus ingin memisahkan kebaikan dari kejahatan, kebenaran dari kesesatan, keadilan dari ketidak-adilan itulah mengapa Yesus mengatakan : “Sebab Aku datang untuk memisahkan orang dari ayahnya, anak perempuan dari ibunya, menantu perempuan dari ibu mertuanya, dan musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya.” (Mat 10:35-36) karena Yesus memisahkan semuanya itu agar kita dapat melihat dengan bijaksana mana yang baik dan benar untuk kita lakukan di hadapan Allah. Contoh yang paling besar ialah, ketikaYesus harus menyatakan diri-Nya sebagai Putra Allah, siapa yang sanggup menerima kebenaran ini? Yesus harus memikul salib untuk kebenaran yang harus dinyatakan kepada dunia. Berefleksi dari sikap Yesus, Guru dan Gembala kita, Ia mengatakan “Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku” (Mat 10:38). Yesus sudah memikul salib-Nya, Yesus tidak mundur sedikitpun dan tidak mengeluarkan keluhannya sevara berlebihan. Yesus, sejak awal mula pasti sudah mengetahui bahwa Ia akan mengalami hal yang demikian mengerikan, tetapi Yesus tetap setia karena Ia percaya akan Bapa-Nya. Bagaimana dengan kita? Penderitaan Yesus jauh lebih berat dibandingkan penderitaan kita, masihkah kita berusaha menghindar untuk setiap permasalahan yang ada? Bahkan menghalalkan segala cara agar masalah dapat tuntas? Guru dan Gembala kita tidak pernah memberikan contoh yang demikian. “Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya”. (Mat 10:39) Sebab setiap orang yang bersikeras untuk mempertahankan ketidak adilan, kesesatan tidak akan kehilangan martabatnya dihadapan manusia namun tidak dihadapan Allah kelak pada waktunya. Itulah sebabnya Yesus mengatakan “Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku.” (Mat 10:37) karena Yesus adalah kebenaran yang sejati ;Yesus tidak bermaksud mengajarkan kita menjadi anak yang durhaka, tetap mengajarkan bagaimana kita mencintai orang tua kita dengan segenap hati, jiwa dan raga ; maka cinta kita kepada Allah harus lebih dari segalanya sebab Allah yang akan menjadi orang tua surgawi kita kelak saatnya akan tiba. Jangan sampai cinta kita kepada orang tua dan sesama manusia mengaburkan cinta kita kepada Allah sang kebenaran. Yesus juga mengajarkan untuk menerima setiap kelemahan orang lain dengan kerendahan hati, sebab di dalam diri setiap manusia itu sesungguhnya Yesus sendiri yang hadir, sekalipun orang tersebut yang kita pandang hina dimata manusia. Itulah sebabnya kita harus menerima setiap orang yang hadir di hadapan kita sebagai Yesus sendiri yang datang, tidak memandangnya hina dan kotor sebab dihadapan Allah kita semua kotor. Dan ketika kita menerima semua orang yang hadir sebagai Yesus sendiri, kita mau menerima Yesus dan itu artinya kita menerima Bapa. Inilah salah satu kebenaran itu (Mat 10:40).

Doa
Ya Allah, Engkau telah mengutus Putra-Mu kepada kami. Kami mohon, semoga pertentangan-pertentangan yang terjadi dalam rangka menanggapi kedatangan Putra-Mu itu, tidak menghancurkan kami tetapi justru semakin menguji kemurnian dan kesungguhan iman kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.