“Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan meninggikan orang-orang yang rendah.”(10 Agustus 2014)

Bunda MariaLukas (1:39-56)
Beberapa waktu sesudah kedatangan malaikat Gabriel, bergegaslah Maria ke pegunungan menuju sebuah kota di wilayah Yehuda. Ia masuk ke rumah Zakharia dan memberi salam kepada Elisabet. Ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya, dan Elisabet pun penuh dengan Roh Kudus, lalu berseru dengan suara nyaring; “Diberkatilah engkau di antara semua wanita, dan diberkatilah buah rahimmu. Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku? Sebab sesungguhnya, ketika salammu sampai kepada telingaku, anak yang di dalam rahimku melonjak kegirangan. Sungguh, berbahagialah dia yang telah percaya, sebab firman Tuhan yang dikatakan kepadanya akan terlaksana.” Lalu kata Maria, “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku, sebab Ia telah memperhatikan kerendahan hamba-Nya. Sesungguhnya, mulai sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku, dan nama-Nya adalah Kudus. Rahmat-Nya turun temurun atas orang yang takut akan Dia. Ia memperlihatkan kuasa-Nya dengan perbuatan tangan-Nya, dan mencerai-beraikan orang-orang yang congkak hatinya; Ia menurunkan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya, dan meninggikan orang-orang yang rendah; Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa; Ia menolong Israel hamba-Nya, karena Ia mengingat rahmat-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepada nenek moyang kita, kepada Abraham dan keturunannya untuk selama-lamanya.” Kira-kira tiga bulan lamanya, Maria tinggal bersama dengan Elisabet, lalu pulang ke rumahnya.
Demikianlah Injil Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Dogma mengenai Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga diresmikan pada 1 November 1950 oleh Paus Piux XII. Paus menyatakan, “Saya umumkan dan saya nyatakan menjadi dogma yang diwahyukan secara ilahi bahwa Bunda Maria yang tidak bernoda, Maria yang tetap perawan, setelah menyelesaikan hidup di atas bumi ini, diangkat dalam kemuliaan surgawi dengan badan jiwanya.” Sebelum dinyatakan sebagai dogma, iman akan Maria yang diangkat ke surga dengan mulia ini, sudah berabad-abad dipercayai oleh seluruh Gereja.
Secara sederhana dogma Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga dapat dijelaskan pula dengan mengacu pada dogma yang sudah ada. Tuhan menciptakan Maria dalam rahim ibunya, Santa Anna, tanpa noda dosa asal. Tuhan menghendaki demikian supaya Maria dapat mengandung Yesus, Putra Allah. Pada akhir hidup Maria di dunia, Tuhan ingin melakukan sesuatu yang istimewa baginya. Tuhan mengangkat tubuhnya ke surga. Jiwa dan raganya diangkat ke surga, agar Bunda Maria senantiasa bersama Yesus. Sungguh suatu karunia istimewa yang dianugerahkan Tuhan kepada Maria, karena Tuhan amat mengasihinya (Luk 1:46-50).
Hari ini kita merayakan Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga. Maria secara bebas dan aktif bekerja sama dengan rencana penyelamatan Allah (Luk 1:38). Ia selalu setia menyertai hidup dan karya Yesus Putranya. Hidupnya menyerupai hidup Yesus. Karena itu, ia tidak pernah terpisah dari penderitaan Anaknya (Luk 2:35).
Maria tetap tekun dan setia mengikuti Putranya. Maria tetap teguh dalam imannya. Maria menyadari mungkin ia belum bisa mengerti semuanya itu. Oleh karena itu, ia hanya menyimpan semuanya itu dalam hatinya. Maka, sekalipun ia menyaksikan Putranya menderita dipaku di kayu salib, yang secara manusiawi memutuskan segala harapan, ia tetap setia berada di samping Putranya dan bertekun dalam doa bersama-sama para murid lainnya. Iman itu sumber kebahagiaannya. Maka, keberadaannya di surga sekarang ini adalah kelanjutan, buah, puncak dari apa yang sudah dialaminya di dunia, yaitu hidup bersama Allah.
Injil menjanjikan bahwa setiap orang yang ikut menderita bersama-sama dengan Kristus akan ikut dipermuliakan bersama-sama dengan Dia. Karena Maria secara unik menderita kemartiran dalam dirinya, maka sudah selayaknya Yesus akan membalas dengan kemuliaan yang uni. Bunda Maria menjadi orang pertama yang menikmati buah penebusan Tuhan Yesus.
Semua orang kristiani percaya, bahwa suatu hari kelak akan dibangkitkan secara mulia dan diangkat untuk dipersatukan dengan Yesus, bersih tanpa noda (Why 21:27). Sebagai orang pertama yang mengatakan “ya” kepada kabar gembira tentang Yesus (Luk 1:38), Maria menjadi model atau contoh sejati bagi iman umat kristiani.
Kita pun akan mengalami, diangkat ke surga dengan jiwa dan raga kita, tubuh yang baru, tapi tentu saja bukan sekarang, karena kita belum dimurnikan dan disucikan. Namun, dengan perayaan ini kita makin yakin, bahwa saatnya pada pengadilan terakhir kelak kita akan mengalami itu. Maka, mari kita berbangga dan berbahagia, karena Maria telah mendahului kita dalam Kerajaan Putranya. Selamat merayakan Hari Raya SP. Maria Diangkat ke Surga. Ave Maria.

Doa
Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, Perawan Maria yang tak bernoda, Bunda Putra-Mu, telah Engkau angkat ke dalam kemuliaan surgawi dengan jiwa dan raganya. Kami mohon, semoga dengan tetap mengarahkan hati kepada perkara-perkara surgawi, kami layak ikut serta dalam kemuliaannya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.