logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Sabtu, 25 Juli 2020

Selamat pagi ☕ “Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang.” <Mat 20:20-28>

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 23 Juli 2020

Selamat pagi 🌻 “Sebab hati bangsa ini telah menebal, dan telinganya berat mendengar, dan matanya melekat tertutup; supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar

Selengkapnya »

“Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia; mereka akan membunuh Dia, tapi pada hari ketiga Ia akan dibangkitkan.”(11 Agustus 2014)

petrus-apakah-engkau-mengasihi-aku-yohMatius (17:22-27)
Sekali peristiwa Yesus bersama murid-murid-Nya ada di Galilea. Ia berkata kepada mereka, “Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia; mereka akan membunuh Dia, tapi pada hari ketiga Ia akan dibangkitkan.” Maka hati para murid itu pun sedih sekali. Ketika Yesus dan para murid-Nya tiba di Kapernaum datanglah seorang pemungut pajak bait Allah kepada Petrus dan berkata, “Apakah gurumu tidak membayar pajak dua dirham?” Jawab Petrus, “Memang membayar.” Ketika Petrus masuk rumah, Yesus mendahuluinya dengan pertanyaan, “Bagaimana pendapatmu, Simon? Dari siapa raja-raja di dunia ini memungut bea dan pajak? Dari rakyatnya atau dari orang asing?” Jawab Petrus, “Dari orang asing!” Maka kata Yesus kepadanya, “Jadi bebaslah rakyatnya! Tetapi agar kita jangan menjadi batu sandungan bagi mereka, pergilah memancing ke danau. Dan ikan pertama yang kaupancing, tangkaplah dan bukalah mulutnya, maka engkau akan menemukan mata uang empat dirham di dalamnya. Ambillah itu dan bayarlah kepada mereka, bagi-Ku dan bagimu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Apakah kita semua mempunyai keinginan? Mempunyai hak yang ingin diperjuangkan? Semua orang selalu ingin haknya diperjuangkan. Injil hari ini mau mengajarkan kepada kita, bagaimana untuk memperjuangkan hak kita sebagai anak – anak Allah yang hidup di dunia, dengan tidak lupa untuk tidak meninggalkan kewajibannya. Injil memberitakan bagaimana Yesus meminta St Petrus untuk membayar pajak, bagi Yesus sendiri dan bagi St Petrus juga. Yesus berada di wilayah Kapernaum (Mat 17:24), sekalipun Yesus orang asing disana, Yesus dengan sukacita memberikan bea Bait Allah (Mat 17:27) padahal membayar bea Bait Allah bukanlah kewajiban Yesus. Yesus mau mengajarkan bagaimana kita tidak hanya sekedar “meminta” tetapi juga “memberi” dari apa yang diminta.
Jika kita ingin mendapatkan hak yang baik sebagai Warga Negara Indonesia, kita pun sepatutnya pula membayar pajak untuk mendapatkan hal yang baik pula. Kita tidak dapat hanya berteriak “saya mau Negara ini…”, tetapi tidak ada kontribusi apapun untuk sumbangsih bagi Negara. Itulah mengapa Yesus mengatakan “Tetapi supaya jangan kita menjadi batu sandungan bagi mereka…” (Mat 17:27). Yesus meminta kita untuk menjadi berkat bagi sesama, lewat karya – karya pelayanan kita yang dibagikan kepada sesama, namun juga tidak lupa menunaikan kewajiban kita di dunia dengan baik.

Doa
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, melalui Nabi Yehezkiel Engkau memperlihatkan gambaran kemuliaan-Mu. Bimbinglah kami untuk selalu menyadari akan kuasa kasih-Mu sehingga kami memperoleh kekuatan dan pengharapan dalam Dikau. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.