logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Sabtu, 25 Juli 2020

Selamat pagi ☕ “Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawaNya menjadi tebusan bagi banyak orang.” <Mat 20:20-28>

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 23 Juli 2020

Selamat pagi 🌻 “Sebab hati bangsa ini telah menebal, dan telinganya berat mendengar, dan matanya melekat tertutup; supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar

Selengkapnya »

“Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati?”(20 Agustus 2014)

Always_B_w_th_uMatius (20:1-16a)
Sekali peristiwa Yesus mengemukakan perumpamaan berikut kepada murid-murid-Nya, “Hal Kerajaan Surga sama seperti seorang tuan rumah yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja-pekerja untuk kebun anggurnya. Setelah ia sepakat dengan pekerja-pekerja itu mengenai upah sedinar sehari, ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya. Kira-kira pukul sembilan pagi ia keluar pula dan dilihatnya ada lagi orang-orang lain menganggur di pasar. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku dan apa yang pantas akan kuberikan kepadamu. Dan mereka pun pergi. Kira-kira pukul dua belas dan pukul tiga petang ia keluar pula dan melakukan sama seperti tadi. Kira-kira pukul lima petang ia keluar lagi dan mendapati orang-orang lain pula, lalu katanya kepada mereka: Mengapa kamu menganggur saja di sini sepanjang hari? Kata mereka kepadanya: Karena tidak ada orang mengupah kami. Katanya kepada mereka: Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku. Ketika hari malam tuan itu berkata kepada mandurnya: Panggillah pekerja-pekerja itu dan bayarkan upah mereka, mulai dengan mereka yang masuk terakhir hingga mereka yang masuk terdahulu. Maka datanglah mereka yang mulai bekerja kira-kira pukul lima dan mereka menerima masing-masing satu dinar. Kemudian datanglah mereka yang masuk terdahulu, sangkanya akan mendapat lebih banyak, tetapi mereka pun menerima masing-masing satu dinar juga. Ketika mereka menerimanya, mereka bersungut-sungut kepada tuan itu, katanya: Mereka yang masuk terakhir ini hanya bekerja satu jam dan engkau menyamakan mereka dengan kami yang sehari suntuk bekerja berat dan menanggung panas terik matahari. Tetapi tuan itu menjawab seorang dari mereka: Saudara, aku tidak berlaku tidak adil terhadap engkau. Bukankah kita telah sepakat sedinar sehari? Ambillah bagianmu dan pergilah; aku mau memberikan kepada orang yang masuk terakhir ini sama seperti kepadamu. Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati? Demikianlah orang yang terakhir akan menjadi yang terdahulu dan yang terdahulu akan menjadi yang terakhir.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Dua bacaan Injil selama dua hari berturut-turut kemarin menunjukkan kepada kita bahwa untuk masuk kerajaan surga dibutuhkan usaha dari pihak kita, yakni kerelaan untuk mau melepaskan dan membagikan apa yang kita miliki kepada sesama. Namun, hanya dengan mengandalkan usaha kita saja, sudah pasti kita tidak bisa. Usaha kita tidak pernah cukup. Coba kita bandingkan, mana yang lebih banyak kita lakukan: “ngamal” atau “ngomel”? Maka, akhirnya, yang menentukan adalah kemurahan Tuhan. Namun, tentu saja, usaha kita tidak sia-sia. Tuhan bermurah hati kepada kita dengan mempertimbangkan usaha kita, terutama kemurahan hati kita untuk berbagi kepada sesama. Bukanlah sudah semestinya kalau para tuan/majikan itu lebih bermurah hati kepada para hamba dan pelayannya yang telah melaksanakan tugasnya dengan sungguh-sungguh? Kalau kita memperhatikan Injil hari ini, tampak sekali bahwa Tuhan memang bebas menggunakan milik-Nya dan menganugerahkan kepada siapa saja sesuai kehendak-Nya. Namun, semua yang diberi-Nya upah itu adalah mereka yang bekerja untuk-Nya, entah lama atau sebentar, yang penting bekerja untuk-Nya dengan sungguh. Ia tidak memberi kepada mereka yang tidak bekerja untuk-Nya. Oleh karena itu, tidak ada kata terlambat bagi kita untuk bekerja menjadi pelayan Tuhan. Kapan pun kita memulainya, Tuhan menghargai. Namun, bukan berarti kita bebas menunda-nunda dan berpikir “Ah, nanti saja”. Keburu malam dan ga ada lagi kesempatan. Apalagi berpikir “Ah, besuk saja”, iya kalau besuk kita masih ada untuk kita. Kalau begitu, sekarang saja. Yang sudah memulai ya tinggal melanjutkan dan meningkatkan. Yang belum, mulailah sekarang. Belum terlambat kok. Tuhan menanti kita untuk mau berkeja bersama-Nya dan untuk-Nya melalui tugas dan pekerjaan kita sehari-hari. Maka, mulai hari ini, kita hayati tugas dan pekerjaan kita sehari-hari bukan sekedar sebagai kewajiban, hobi atau untuk mendapatkan gaji, tetapi sebagai sarana untuk mengabdi Tuhan dan melayani sesama serta melestarikan alam semesta ini. Ia akan menganugerahkan kepada kita ganjaran yang penuh kemurahan hati.

Doa
Tuhan, melalui tugas dan pekerjaan kami sehari-hari, jadikanlah kami pekerja-pekerja yang giat bagi-Mu untuk melayani sesama dan melestarikan alam semesta sehingga kami pun pantas menerima kemurahan hati-Mu. Amin.

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.