logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Selasa, 30 November 2021

“Yesus berkata kepada mereka: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” <Mat 4:18-22> Setiap orang yang dibaptis khususnya, mempunyai tanggungjawab untuk menjadi murid-Nya

Selengkapnya »

“Ketika Tuhan melihat janda itu, tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya: “Jangan menangis!”(27 Agustus 2014)

indian provertyLukas (7:11-17)
Pada suatu ketika pergilah Yesus ke sebuah kota bernama Nain. Para murid serta banyak orang pergi bersama Dia. Ketika Ia mendekati pintu gerbang kota, ada orang mati diusung ke luar, yaitu anak laki-laki tunggal seorang ibu yang sudah janda. Banyak orang kota itu menyertai janda tersebut. Melihat janda itu tergeraklah hati Tuhan oleh belas kasih. Lalu Tuhan berkata kepadanya, “Jangan menangis!” Dihampiri-Nya usungan jenazah itu dan disentuh-Nya. Maka para pengusung berhenti. Tuhan berkata, “Hai Pemuda, aku berkata kepadamu, bangkitlah!” Maka bangunlah pemuda itu, duduk, dan mulai berbicara. Yesus lalu menyerahkannya kepada ibunya. Semua orang itu ketakutan, dan mereka memuliakan Allah sambil berkata, “Seorang nabi besar telah muncul di tengah-tengah kita,” dan “Allah telah mengunjungi umat-Nya.” Maka tersiarlah kabar tentang Yesus ke seluruh Yudea dan ke seluruh daerah sekitarnya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Konon katanya, seorang anak bertanya kepada ibunya, “Ibu, mengapa ibu menangis?” Ibunya menjawab, “Sebab ibu adalah perempuan, nak.” Jawaban sang ibu ini tidak membuat anaknya mengerti. Lalu, ia bertanya pada ayahnya dan mendapat jawaban yang tidak memuaskan juga. Maka, ia pun bertanya kepada Tuhan, “Tuhan, mengapa perempuan lebih banyak menangis?” Tuhan pun menjawab, “Memang, Kuberikan wanita banyak air mata, agar dapat mencurahkan perasaannya. Inilah yang khusus pada wanita, agar dapat dia gunakan kapan pun dia inginkan. Ini bukan kelemahan bagi wanita, karena sebenarnya air mata ini adalah “air mata kehidupan.” Saya rasa betul. Air mata ibu, bukanlah kelemahan tetapi air mata kehidupan. Air mata ibu itu keluar sembari menahan rasa sakit bersalin ketika anak yang dikandungnya hendak memulai kehidupannya di dunia ini. Dalam diri janda Nain, air mata itu keluar sembari mengantar jenazah anak lelaki satu-satunya, tumpuan dan harapan seluruh hidupnya. Air mata itu menggerakkan belas kasih Tuhan yang kemudian menghidupkan kembali sang anak yang sudah mati. Dalam diri St. Monika, air mata itu juga bercucuran sembari berdoa sekaligus menahan rasa sedih dan perih di hati, karena Agustinus, anaknya yang “digadhang-gadhang” ternyata hidupnya tidak karuhan. Dan, berkat cucuran air matanya itu, Agustinus bertobat dan mengalami kehidupan baru bahkan menjadi seorang santo.

Doa
Tuhan, berkatilah ibu (simbok, biyung, mama, mamak) kami yang dengan air matanya telah melahirkan kami di dunia ini serta menghidupi kami sampai saat ini dengan kasih yang tanpa batas. (Bagi ibu kami yang sudah Kaupanggil, anugerahuilah beliau kehidupan abadi yang bahagia di surga). Amin.

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.