Mereka meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Yesus.”(4 September 2014)

petrus-apakah-engkau-mengasihi-aku-yohLukas (5:1-11)
Pada suatu ketika Yesus berdiri di pantai Danau Genesaret. Orang banyak mengerumuni Dia hendak mendengarkan sabda Allah. Yesus melihat dua buah perahu di tepi pantai. Nelayan-nelayannya telah turun dan sedang membasuh jalanya. Ia naik ke dalam salah satu perahu itu, yaitu perahu Simon, dan menyuruh dia supaya menolakkan perahu itu sedikit jauh dari pantai. Lalu Yesus duduk dan mengajar orang banyak dari atas perahu. Selesai berbicara Ia berkata kepada Simon, “Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu untuk menangkap ikan.” Simon menjawab, “Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa. Tetapi atas perintah-Mu aku akan menebarkan jala juga.” Dan setelah mereka melakukannya, mereka menangkap ikan dalam jumlah besar, sehingga jala mereka mulai koyak. Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain, supaya mereka datang membantu. Maka mereka itu datang, lalu mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam. Melihat hal itu Simon tersungkur di depan Yesus dan berkata, “Tuhan, tinggalkanlah aku, karena aku ini orang berdosa.” Sebab Simon dan teman-temannya takjub karena banyaknya ikan yang mereka tangkap. Demikian juga Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedus, yang menjadi teman Simon. Yesus lalu berkata kepada Simon, “Jangan takut. Mulai sekarang engkau akan menjala manusia.” Dan sesudah menghela perahu-perahunya ke darat, mereka lalu meninggalkan segala sesuatu, dan mengikuti Yesus.

Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Tak ada orang yang merasa layak di hadapan Allah yang Mahabesar. Itulah yang dirasakan Petrus ketika melalui tangannya Yesus membuat mukjizat penangkapan ikan yang sangat banyak jumlahnya. Ketidaklayakan Petrus tidak diperhitungkan Tuhan Yesus. Dia tetap memilih agar Petrus mengikuti Dia dan menjadi penjala manusia. Dosa dan kelemahan adalah penyebab utama kita merasa tidak layak untuk mengikuti dan melayani Tuhan. Meskipun begitu kita harus yakin bahwa Tuhan tidak pernah memperhitungkan dan mengingat-ingat kesalahan dan dosa kita. Percayakah kita akan hal ini?

Doa
Ya Allah, Engkau memberi kepercayaan kepada manusia segala yang ada di bumi ini, juga kami sendiri. Pandanglah kelemahan dan keterbatasan kami. Buatlah kami sanggup untuk melaksanakan tugas apa pun yang Kaukehendaki untuk kami jalankan, dengan kekuatan yang kami terima dari Yesus Kristus, Tuhan kami. Amin. 

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.