“Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah.”(10 September 2014)

jesusLukas (6:20-26)
Pada waktu itu Yesus memandang murid-murid-Nya, lalu berkata, “Berbahagialah, hai kalian yang miskin, karena kalianlah yang empunya Kerajaan Allah. Berbahagialah, hai kalian yang kini kelaparan, karena kalian akan dipuaskan. Berbahagialah, hai kalian yang kini menangis, karena kalian akan tertawa. Berbahagialah, bila demi Anak Manusia kalian dibenci, dikucilkan, dan dicela serta ditolak. Bersukacitalah dan bergembiralah pada waktu itu karena secara itu pula nenek moyang mereka telah memperlakukan para nabi. Tetapi celakalah kalian, orang kaya, karena dalam kekayaanmu kalian telah memperoleh hiburan. Celakalah kalian, yang kini kenyang, karena kalian akan lapar. Celakalah kalian, yang kini tertawa, karena kalian akan berdukacita dan menangis. Celakalah kalian, jika semua orang memuji kalian; karena secara itu pula nenek moyang mereka telah memperlakukan nabi-nabi palsu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
“Apakah untuk menjadi empunya Kerajaan Allah, kita harus menjadi miskin?” Jawaban saya: “Iya”. Logikanya sederhana. Orang miskin itu kan orang yang tidak punya apa-apa atau punya tetapi sangat minim bahkan berkekurangan. Maka memang benar: untuk menjadi empunya Kerajaan Allah, kita harus menempatkan diri sebagai orang yang tidak punya apa-apa. Semua yang ada pada kita, bukanlah milik kita tetapi anugerah atau titipan dari Tuhan. Ingat perumpamaan tentang talenta. Kalaupun pada kita ada banyak harta, namun semua itu hanya selagi kita masih hidup. Padahal, hidup kita adalah milik Tuhan. Kalau sewaktu-waktu Dia mengambilnya, kita harus menyerahkannya. Dan, pada waktu kita mengembalikan hidup kita kepada Tuhan, otomatis semua yang ada pada kita di dunia ini, harus kita tinggalkan. Karena memang bukan milik kita. Berapa pun dan sebesar apa pun rumah kita, toh akhirnya kita hanya butuh ukuran 2×1 m, bahkan kurang. Berapa pun dan sebagus apa pun mobil kita, mobil yang terakhir kita tumpangi adalah ambulance. Setinggi apa pun gelar kita, toh akhirnya juga menjadi Alm. Namun, kita tidak perlu kuatir dengan kemiskinan kita karena Tuhan maha kaya. Kalau selama hidup, banyak hal kita bagikan kepada sesama dan ketika mati semuanya kita tinggalkan, Tuhan telah menyediakan hidup baru dan tempat tinggal baru, yakni dalam Kerajaan-Nya.

Doa
Tuhan, semoga kami menyadari bahwa semua yang ada pada kami adalah milik-Mu sehingga kami menggunakannya tidak hanya demi kepentingan kami sendiri tetapi lebih-lebih demi kemuliaan nama-Mu dan kesejehteraan sesama. Amin.

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.