“Banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih”(12 Oktober 2014)

PrayerMatius (22:1-14)
Pada suatu ketika Yesus berbicara kepada para imam kepala dan pemuka rakyat dengan memakai perumpamaan. Ia bersabda, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama seorang raja yang mengadakan perjamuan nikah untuk anaknya. Ia menyuruh hamba-hambanya memanggil orang-orang yang telah diundang ke perjamuan nikah itu tetapi mereka tidak mau datang. Raja itu menyuruh pula hamba-hamba lain dengan pesan, ‘Katakanlah kepada para undangan: Hidanganku sudah kusediakan, lembu-lembu jantan dan ternak piaraanku telah disembelih. Semuanya telah tersedia. Datanglah ke perjamuan nikah ini.’ Tetapi para undangan itu tidak mengindahkannya. Ada yang pergi ke ladangnya, ada yang pergi mengurus usahanya, dan yang lain menangkap para hamba itu, menyiksa dan membunuhnya. Maka murkalah raja itu. Ia lalu menyuruh pasukannya ke sana untuk membinasakan pembunuh-pembunuh itu dan membakar kota mereka. Kemudian ia berkata kepada para hamba, ‘Perjamuan nikah telah tersedia, tetapi yang diundang tidak layak untuk itu. Sebab itu pergilah ke persimpangan-persimpangan jalan dan undanglah setiap orang yang kalian jumpai di sana ke perjamuan nikah ini. Maka pergilah para hamba dan mereka mengumpulkan semua orang yang dijumpainya di jalan-jalan, orang jahat dan orang-orang baik, sehingga penuhlah ruangan perjamuan nikah itu dengan tamu. Ketika raja masuk hendak menemui para tamu, ia melihat seorang tamu yang tidak berpakaian pesta. Ia berkata kepadanya, ‘Hai Saudara, bagaimana Saudara masuk tanpa berpakaian pesta?’ Tetapi orang itu diam saja. Maka raja lalu berkata kepada para hamba, ‘Ikatlah kaki dan tangannya dan campakkanlah orang itu ke dalam kegelapan yang paling gelap; di sana akan ada ratap dan kertak gigi.’ Sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih.”

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Kalau kita suatu saat diundang oleh salah seorang tokoh untuk hadir dalam perjamuan yang diadakannya, biasanya kita sangat senang. Apalagi kalau tokoh tersebut adalah orang yang terkenal baik, bukan sekedar pejabat yang mendapatkan jabatannya karena suap dan berbagai trik buruk lainnya. Dalam hati, kita merasa berharga dan tersanjung sehingga untuk menghadiri undangan tersebut, kita mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik dan pada hari “H” kita akan hadir dengan penampilan yang terbaik. Namun, rupanya hal itu kadang/sering tidak terjadi atau tidak kita buat dalam menanggapi undangan perjamuan dari Tuhan. Berbagai macam alasan kita buat untuk tidak hadir memenuhi undangan-Nya untuk merayakan Ekaristi, berdoa, membaca dan merenungkan Kitab Suci, serta berbagai macam kegiatan Gereja seperti pendalaman iman, pertemuan adven dan prapaskah, atau rosario yang di bulan Oktober ini banyak lingkungan mengadakannya setiap hari. Tentu, dari semuanya itu, yang paling penting dan sungguh-sungguh merupakan perjamuan adalah Ekaristi, di mana Tuhan menyediakan hidangan istimewa bagi kita, yakni Tubuh dan Darah-Nya sendiri. Aneh ya, kita itu. Lha diundang oleh tetangga atau tokoh yang kita anggap penting dalam masyarakat saja, kita semangat untuk datang. Bahkan, kita tidak hanya datang begitu saja, tetapi juga membawa amplop sumbangan yang isinya tidak sedikit. Tetapi ketika Tuhan yang mengundang, kita malah abai, boro-boro menyiapkan persembahan. Ssssst … kira-kira besar mana ya isi amplop sumbangan kita dibanding kolekte/persembahan kita? Jangan-jangan kita tidak lagi menganggap Tuhan itu penting dalam hidup kita.
Doa
Tuhan, Engkau selalu mengundang kami dan menyediakan hidangan istimewa di altar kudus-Mu. Semoga kami tidak pernah mengabaikan undangan-Mu. Amin.
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.