“Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat, sebab kamu telah mengambil kunci pengetahuan; kamu sendiri tidak masuk ke dalam dan orang yang berusaha untuk masuk ke dalam kamu halang-halangi.”(16 Oktober 2014)

Screen Shot 2014-06-18 at 8.20.43 AMLukas (11:47-54)
Sekali peristiwa, tatkala duduk makan di rumah seorang Farisi, Yesus berkata, “Celakalah kalian, sebab kalian membangun makam bagi para nabi, padahal nenek moyangmulah yang telah membunuh mereka. Dengan drmikian kalian mengakui, bahwa kalian membenarkan perbuatan nenek moyangmu, sebab mereka telah membunuh nabi-nabi itu dan kalian membangun makamnya. Sebab itu hikmat Allah berkata, ‘Aku akan mengutus kepada mereka nabi-nabi dan rasul-rasul. Tetapi separuh dari antara para nabi dan para rasul itu akan mereka bunuh dan mereka aniaya. Maka dari angkatan ini akan dituntut darah semua nabi yang telah tertumpah sejak dunia dijadikan, mulai dari darah Habel sampai kepada darah Zakharia yang telah dibunuh di antara mezbah dan rumah Allah.’ Bahkan Aku berkata kepadamu, ‘Semuanya itu akan dituntut dari angkatan ini.’ Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat, sebab kalian telah mengambil kunci pengetahuan. Kalian sendiri tidak masuk ke dalamnya, tetapi orang yang berusaha masuk kalian halang-halangi.” Dan setelah Yesus berangkat dari tempat itu, para ahli Taurat dan orang Farisi terus-menerus mengintai, dan membanjiri-Nya dengan rupa-rupa soal. Dengan itu mereka berusaha memancing-Nya, supaya mereka dapat menangkap-Nya berdasarkan sesuatu yang diucapkan-nya.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan
Saya tergerak untuk merenungkan Injil hari ini berkaitan dengan kewajiban orangtua dalam pendidikan iman anak. Para orangtua tentunya telah melewati berbagai tahap katekese dalam persiapan Komuni I, persiapan Penguatan, persiapan Perkawinan, dll. Saat menikah di gereja, mereka juga dibekali dengan Kitab Suci. Dengan demikian, mereka (diharapkan) mempunyai “kunci-kunci pengetahuan iman” yang setiap saat dapat di diberikan kepada anak-anak dalam rangka pendidikan iman mereka. Orangtua yang mengabaikan hal ini, boleh dikatakan sebagai orang-orang yang celaka dan dengan demikian juga mencelakakan anak-anaknya. Maka, jangan sampai para orangtua mengabaikan “kunci-kunci pengetahuan iman” yang telah didapatkan dalam berbagai macam katekese atau pembekalan. Jangan pula melupakan Kitab Suci yang saat menikah dulu diterima sebagai bekal. Berbahagilahan para orangtua yang mempunyai dan membagikan “kunci-kunci imannya” kepada anak-anak mereka.

Doa
Tuhan, kepada kami masing-masing, Engkau telah memberikan kunci-kunci iman untuk membuka pintu keselamatan. Semoga kami selalu memegangnya dengan teguh dan membagikannya kepada anak cucu kami. Amin

Sumber : www.doakatolik.com

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.