“Jikalau kalian semua tidak bertobat, kalian pun akan binasa dengan cara demikian.”(25 Oktober 2014)

gambar-wajah-yesus
Lukas (13:1-9)
Pada waktu itu beberapa orang datang kepada Yesus dan membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang dibunuh Pilatus, sehingga darah mereka tercampur dengan darah kurban yang mereka persembahkan. Berkatalah Yesus kepada mereka, “Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya daripada semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kalian tidak bertobat, kalian semua pun akan binasa dengan cara demikian. Atau sangkamu kedelapan belas orang yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya daripada semua orang lain yang tinggal di Yerusalem? Tidak! Kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kalian tidak bertobat, kalian semua pun akan binasa dengan cara demikian.” Kemudian Yesus menceritakan perumpamaan ini, “Ada seorang mempunyai sebatang pohon ara, yang tumbuh di kebun anggurnya. Ia datang mencari buah pada pohon itu, tetapi tidak menemukannya. Maka berkatalah ia kepada pengurus kebun anggur itu, ‘Sudah tiga tahun aku datang mencari buah pada pohon ara itu, namun tidak pernah menemukannya. Sebab itu tebanglah pohon ini. Untuk apa pohon itu hidup di tanah ini dengan percuma?’ Pengurus kebun anggur itu menjawab, “Tuan, biarkanlah pohon ini tumbuh selama setahun ini lagi. Aku akan mencangkul tanah sekelilingnya dan memberi pupuk kepadanya. Mungkin tahun depan akan berbuah. Jika tidak, tebanglah!”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
“Kalau tetap malas belajar, perangkat mainan playstationmu akan Ayah ringkas!”Demikianlah kebanyakan orangtua telah mengancam anak-anak mereka dengan beberapa konsekuensi serius atas perilaku buruk mereka.
Ancaman-ancaman yang diberikan orangtua kepada anaknya, semoga terlontar karena terdorong oleh rasa cinta dan keinginan orangtua untuk membentuk anak dengan benar. Orangtua yang baik akan melakukan apa pun yang perlu untuk kebaikan, pemeliharaan dan pengajaran anak-anak mereka; dan ancaman adalah salah satu cara untuk memotivasi dan mengajar anak.
Perumpamaan pohon ara yang kita dengarkan ini berisikan peringatan dari Tuhan untuk kita, “Lakukan ini atau sesuatu menimpa kita!” Membaca Injil hari ini, seolah Allah nampak begitu kejam. Namun, jika kita ingin memahami maksud peringatan-Nya, kita mesti berhenti dari semua kesibukan kita, melangkah mundur dan melihat gambaran yang lebih besar tentang mengapa Allah begitu peduli atas perilaku kita.
Karunia-Nya yang telah kita miliki membuat Allah ingin melihat kita bertumbuh dan berkembang. Bukan semata-mata demi kemuliaan-Nya, namun juga demi kebahagiaan kita karena dapat memberikan sesuatu. Virus egois, sombong dan sikap acuh, tak jarang menghambat pertumbuhan dan perkembangan kita.k arena itu, penting bagi kita selalu ditemukan sedang bekerja keras menumbuhkembangkan karunia-Nya dan menghasilkan kebaikan bagi sesama.
Dalam perumpamaan ini pula, Yesus, pengurus kebun anggur yang baik itu, ingin agar kita tahu bahwa kita tidak berjuang seorang diri. Dia akan “mencangkul tanah di sekelilingnya dan memberinya pupuk”. Dia tahu bahwa kita dapat menjauh dari-Nya – sumber dari semua kehidupan – dan berakhir mandul.
Dalam kehidupan keluarga, rasanya tidak ada orangtua yang pernah berkehendak buruk atas anak-anaknya. Kebahagiaan yang orangtua rasakan, selalu mereka harapkan dirasakan pula oleh anak-anak mereka. Perlulah kiranya bagi kita – yang adalah anak-anak dari orangtua kita dan juga anak-anak Allah – mengambil jarak untuk semua peringatan, bukan malah cemberut dan menggerutu. Ingatlah bahwa kita mesti berubah agar berbuah. Untuk itu, mawas diri, rendah hati dan bertobat mesti kita tempuh agar hidup kita berbuah.
Doa
Allah Bapa yang Mahabaik, kami bersyukur karena Engkau telah menunjukkan jalan keselamatan kepada kami dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Semoga, Sabda-Mu yang akan kami dengar sungguh menjadi bekal perjalanan hidup kami untuk mewujudkan cinta kasih, keadilan dan damai sejahtera serta untuk memasuki Kerajaan-Mu yang abadi. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

 

Sumber : renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.