“Siapakah yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur tidak segera menariknya keluar meski pada hari Sabat?”(31 Oktober 2014)

pemantapan iman

Lukas (14:1-6)
Pada suatu hari Sabat Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua orang yang hadir mengamat-amati Dia dengan seksama. Tiba-tiba datanglah seorang yang sakit busung air berdiri di hadapan Yesus. Lalu Yesus bertanya kepada para ahli Taurat dan orang-orang Farisi, “Bolehkah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?” Tetapi mereka semua diam saja. Lalu Yesus memegang tangan si sakit itu dan menyembuhkannya serta menyuruhnya pergi. Kemudian Ia berkata kepada mereka, “Siapakah di antara kalian yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur, tidak segera menariknya ke luar, meski pada hari Sabat?” Mereka tidak sanggup membantah-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Ada dua keluarga yang hidup dalam satu daerah. Mereka adalah buruh pabrik tembakau. Keluarga yang satu hidupnya sangat harmonis, baik dan menyenangkan. Kebahagiaan terpancar dari masing-masing anggota keluarga. Sedangkan keluarga yang satunya sangat kacau. Masing-masing saling menyalahkan. Bahkan keluarga ini ada di ambang perpecahan. 
Keluarga bisa tetap utuh dan bahagia karena tiga kunci.
Pertama, 
saling percaya. Saling percaya akan mendorong setiap anggota keluarga menjadi dewasa dan tidak mudah curiga satu dengan yang lain. Tanpa ada saling percaya anggota keluarga tidak akan nyaman; bahkan orang tidak akan betah tinggal di rumah. Biasanya, orang lantas berusaha untuk mencari kesibukan di luar rumah supaya tidak bertemu dengan anggota keluarga lainnya. “Untuk apa pulang ke rumah kalau hanya ada kemarahan dan rasa jengkel?” gerutu seorang anak muda, suatu hari. 
Kedua
, saling terbuka. Sesuatu yang membuat hati, pikiran dan perasaan tidak nyaman, bisa diselesaikan dengan saling terbuka. Ada kesempatan untuk duduk bersama antar anggota keluarga dalam suasana keterbukaan. Dalam suasana itu mereka bisa melakukan koreksi antar anggota keluarga, koreksi yang saling membangun antar anggota keluarga. Orangtua mengoreksi anak, demikian pula sebaliknya. Antara suami dan isteri juga perlu saling mengoreksi demi keutuhan dan keharmonisan keluarga. Demikian juga antar anak sebagai saudara kandung juga saling mengoreksi. Niscaya suasana kekeluargaan dan persaudaraan akan dirasakan oleh masing-masing anggota keluarga. 
Ketiga
, saling mencintai dan bersaudara. Hukum dan aturan itu perlu dalam hidup bersama. Dalam hidup berkeluarga juga ada aturan dan hukum, meskipun sering tidak tertulis. Aturan dan hukum itu tidak menjadi hal yang mendesak dan harus diutamakan kalau ada hal yang lebih penting menyangkut keselamatan anggota keluarga. Karena itu Yesus berkata, “Siapakah di antara kalian yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur, tidak segera menariknya keluar, meski pada hari Sabat?” (Luk 14:5).
Hukum paling utama yang harus melandasi kehidupan keluarga adalah cinta kasih. “Jika ada cinta kasih, hadirlah Tuhan” (Puji Syukur, No. 498).

Doa
Allah Bapa yang Maharahim, kami bersyukur karena Putra-Mu telah rela menanggung kesalahan-kesalahan kami dan menderita demi keselamatan semua orang. Semoga Ia senantiasa menjiwai kami sehingga kami pun bersedia saling membantu untuk memanggul beban hidup kami masing-masing. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

sumber : renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.