“Kapan Anak Manusia akan menyatakan diri?”(14 November 2014)

kemuridan-panggilan-murid-murid-pertama-249x300

Lukas (17:26-37)

Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Sebagaimana halnya pada zaman Nuh, demikian pula kelak pada hari Anak Manusia. Pada zaman Nuh itu orang-orang makan dan minum, kawin dan dikawinkan, sampai pada hari Nuh masuk ke dalam bahtera. Lalu datanglah air bah dan membinasakan mereka semua. Demikian pula yang terjadi pada zaman Lot. Mereka makan dan minum, membeli dan menjual, menanam dan membangun, sampai pada hari Lot keluar dari Sodom. Lalu turunlah hujan api dan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua. Demikianlah halnya kelak pada hari Anak Manusia menyatakan diri. Pada hari itu barangsiapa sedang ada di peranginan di atas rumah, janganlah ia turun untuk mengambil barang-barang di dalam rumah. Demikian pula yang sedang berada di ladang, janganlah ia pulang. Ingatlah akan isteri Lot! Barangsiapa berusaha memelihara nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya, ia akan menyelamatkannya. Aku berkata kepadamu: Pada malam itu kalau ada dua orang di atas ranjang, yang satu akan dibawa dan yang lain ditinggalkan. Kalau ada dua orang wanita yang sedang bersama-sama mengilang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan.” Para murid lalu bertanya, “Di mana, Tuhan?” Yesus menjawab, “Dimana ada mayat, di situ berkerumun burung nasar.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan

Renungan
Ada pelbagai peristiwa yang sebelum terjadi bisa diramalkan kepastian hari H-nya. Misalnya, terjadi gerhana bulan, matahari, angin topan, dan sebagainya. Tidak demikian dengan waktu kedatangan Anak Manusia untuk kedua kalinya. Yesus tidak menyebutkan satu waktu tertentu, seperti jam berapa, tanggal berapa, bulan apa atau tahun berapa Ia datang. Hanya Bapa sendiri yang menyimpan rahasia ini (Mat 24:36; Mrk 13:32).
Yesus hanya memberi lima tanda yang harus digenapi menjelang kedatangan-Nya yang kedua (Mat 24:9-14), yaitu munculnya antikristus (ay.9; 1Yoh 2:18); banyak orang akan murtad (ay.10); banyak bermunculan nabi-nabi palsu (ay.11); kedurhakaan semakin bertambah (ay.12a) dan kasih semakin tawar atau dingin (ay.12b).
Kedatangan Anak Manusia kedua kalinya akan sangat berbeda dari yang pertama di Betlehem yang amat sederhana, tidak gempar dan heboh. Kali kedua ini akan disaksikan oleh seluruh dunia, laksana muncul dalam TV dan media elektronika lainnya. Bukan hanya itu. “Matahari akan menjadi gelap dan bulan tidak bercahaya dan bintang-bintang berjatuhan dari langit dan kuasa-kuasa langit akan goncang” (Mat 24:29). Anak Manusia itu datang di atas awan-awan di langit dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya (ay. 30) dan Ia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dengan meniup sangkakala yang dahsyat bunyinya (ay. 31).
Situasi dan kondisi zaman itu akan seperti zaman Nuh dan Lot (Luk 17:26-30). Sesudahnya terjadilah pengadilan akhir; para malaikat akan datang memisahkan orang jahat dan orang benar lalu mencampakkan orang jahat ke dalam dapur api (Mat 13:49-50). Begitulah gambaran hari-H Anak Manusia menyatakan diri.
Bagaimana sikap kita sebaiknya? Mengingat bagi Tuhan seribu tahun sama dengan giliran ronda semalam akan sia-sialah menghamburkan waktu dan tenaga mencari tanda-tanda dan mengadakan perhitungan kapan terjadi hari-H kedatangan Anak Manusia tersebut. Adalah lebih elok hidup hari ganti hari dalam keadaan siap sedia menantikan kedatangan-Nya. Caranya, dengan saling melayani dan mengasihi. Bukankah cinta membuat hidup yang sementara ini menjadi indah, damai dan bahagia?

Doa
Allah Bapa sumber kehidupan sejati, Engkau telah menyampaikan undangan-Mu kepada semua bangsa. Bagi mereka Kausiapkan perjamuan roti dan anggur, bekal perjalanan dan permulaan hidup kekal. Berilah kami iman untuk menanggapi panggilan-Mu. Semoga kami semua Kaujadikan saling terbuka dan siap sedia menolong satu dengan yang lain. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Sumber : renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.