logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Andaikan engkau tahu apa yang perlu untuk damai sejahteramu!”(20 November 2014)

Screen Shot 2014-05-29 at 8.57.28 AMLukas (19:41-44)
Pada waktu itu, ketika Yesus mendekati Yerusalem dan melihat kota itu, Ia menangisinya, katanya, “Wahai Yerusalem, alangkah baiknya andaikan pada hari ini juga engkau mengerti apa yang perlu untuk damai sejahteramu! Tetapi sekarang hal itu tersembunyi bagi matamu. Sebab akan datang harinya, musuhmu mengelilingi engkau dengan kubu, lalu mengepung dan menghimpit engkau dari segala jurusan. Dan mereka akan membinasakan dikau beserta semua pendudukmu. Tembokmu akan dirobohkan dan tiada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain. Sebab engkau tidak mengetahui saat Allah melawati engkau.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
Renungan
Yesus meratapi kota Yerusalem yang berada di ambang kehancuran. Ada pun menyebabnya adalah karena mereka tidak mengerti apa yang penting bagi damai sejahtera mereka, yakni saat Allah melawat mereka. Allah adalah sumber damai sejahtera, sehingga tidak tahu atau lebih tepatnya mengabaikan dan cuek akan lawatan Allah, berarti menolak dan mengabaikan damai sejahtera yang hendak dianugerahkan-Nya. Ratapan Yesus bagi Yerusalem ini, kiranya merupakan peringatan bagi kita semua. Agar kita mengalami damai sejahtera, kita tidak boleh mengabaikan dan cuek pada lawatan/kehadiran Tuhan, tetapi kita harus peka untuk menyambut-Nya. Kita ingat dan kita hayati pengalaman Zakhues yang diubah statusnya dari pendosa menjadi orang yang diselamatkan berkat keterbukaannya untuk menerima Yesus.

Doa
Tuhan, berilah kami kepekaan akan lawatan-Mu sekaligus anugerahilah kami keterbukaan untuk menyambut-Mu. Amin.

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.