“Di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal.”(14 Desember 2014)

Yesus Menampakan Diri ke para muridYohanes (1:6-8.19-28)
Datanglah seorang yang diutus Allah namanya Yohanes. Ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Yohanes sendiri bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Dan inilah kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus kepadanya beberapa imam dan orang-orang Lewi untuk menanyakan kepadanya, “Siapakah Engkau?” Yohanes mengaku dan tidak berdusta, katanya, “Aku bukan Mesias!” Lalu mereka bertanya kepadanya, “Kalau begitu, siapakah engkau? Elia?” Yohanes menjawab, “Bukan!” Engkaukah nabi yang akan datang?” Ia pun menjawab, “Bukan!” Maka kata mereka kepadanya, “Siapakah engkau? Sebab kami harus memberi jawab kepada mereka yang mengutus kami. Apakah katamu tentang dirimu sendiri?” Jawab Yohanes, “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Luruskanlah jalan Tuhan, seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya. Di antara orang-orang yang diutus itu ada beberapa orang Farisi. Mereka bertanya kepada Yohanes, “Mengapa engkau membaptis, jikalau engkau bukan Mesias, bukan Elia, dan bukan nabi yang akan datang?” Yohanes menjawab kepada mereka, “Aku membaptis dengan air, tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, yaitu Dia yang datang kemudian daripada aku. Membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak.” Hal itu terjadi di Betania yang di seberang Sungai Yordan, di mana Yohanes membaptis orang.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Ketika dilahirkan ke dunia, kita membawa dosa asal dari Adam dan Hawa. Melalui Sakramen Baptis, kita dilahirkan kembali dalam air dan roh. Dosa asal dan dosa-dosa yang lain dihapuskan. Kita mengalami rahmat khusus sebagai manusia baru, anak-anak Allah yang diberkati. Semua berkat pewartaan Yohanes Pembaptis yang menjadi tokoh sentral dalam Kitab Suci menjelang kedatangan Yesus, selain Yusuf dan Maria. Beberapa kualitas hidup yang dapat kita refleksikan terkait pribadi istimewa ini, diantaranya: kerendahan hatinya, kesederhanaan hidupnya, dan seruannya yang keras agar manusia bertobat sebelum menyambut kedatangan Sang Mesias. Popularitas Yohanes Pembaptis saat itu sangat luar biasa. Ia memiliki banyak pengikut yang meminta dibaptis olehnya. Banyak orang mengira bahwa dialah Mesias yang dijanjikan oleh Tuhan. Namun, dengan tegas Yohanes menyatakan “membuka tali kasutnya pun aku tidak pantas”. Yohanes menyadari siapa dirinya.
Kerendahan hati merupakan suatu keutamaan yang istimewa harus kita teladani dari dia, kita diajak oleh Yohanes Pembaptis melalui bacaan Minggu ini untuk mempersiapkan hati. Persiapan itu ialah dengan pertobatan yang ciri-ciri konkretnya: mau berbagi. “Barangsiapa mempunyai dua helai baju, hendaklah ia membaginya dengan yang tidak punya, dan barangsiapa mempunyai makanan hendaklah ia berbuat juga demikian.” Pertobatan mesti juga kita ungkapkan dengan mau menerima Sakramen Tobat di hadapan imam. Meskipun telah dibaptis kita tetap tidak terbebas dari kecondongan kepada dosa, atau yang dikenal sebagai ‘concupiscentia’ (keinginan tak teratur). Keinginan tak teratur ini ‘tertinggal’ agar kita terus berjuang untuk mengalahkannya, agar kelak kita menerima mahkota (2 Tim 2:5). Itulah sebabnya, pada saat dibaptis, kita memang diubah menjadi kudus, namun selanjutnya, kita harus berjuang mempertahankan kekudusan itu dengan mengalahkan kecondongan berbuat dosa. Pengakuan dosa yang tulus disambut dan dipenuhi dengan pengampunan atau absolusi itu, sejatinya telah membersihkan dan membuka penuh hati kita. Kita harus lebih banyak berdoa secara khusuk dan khusus, baik dalam kelompok maupun pribadi. Bentuk pertobatan juga perlu diwujudkan berbagai macam yang lain, dan sangat diharapkan ialah kerelaan untuk berbagi: tenaga, waktu, perhatian, uang, pakaian, atau apa saja yang kita punya. Ajakan yang diberikan oleh Yohanes Pembaptis kepada orang pada zamannya tersebut, juga berlaku bagi kita pada zaman ini manakala kita sedang mempersiapkan diri menyambut perayaan kelahiran Tuhan Yesus Kristus, Sang Mesias, Sang Juruselamat kita. Bila kita juga mempraktekkan ajakan Yohanes tersebut, perayaan Natal tahun ini pastilah akan menjadi lebih bermakna dan penuh sukacita dibandingkan perayaan pada tahun-tahun yang telah lampau.
Hari ini di korona Adven telah menyala 3 lilin. Suatu pengharapan yang semakin cerah dalam nada sukacita dan syukur atas pemenuhan jani, bahwa Tuhan itu Mahakuasa, Sang Pencipta semesta dan Juruselamat akan segera datang. Semoga dengan persiapan yang baik dan terlebih karena rahmat kasih-Nya, Sang Imanuel sungguh lahir di hati kita.

Doa
Ya Allah Bapa kami, Engkau memperbarui dunia dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Kami mohon, teguhkanlah iman, harapan dan kasih kami untuk menyongsong kedatangan Putra-Mu, sehingga kami pun benar-benar diperbarui. Sebab Dialah Tuhan kami, Yesus Kristus, yang bersama Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.