“Firman telah menjadi manusia.”(25 Desember 2014)

gua natalDoa
Ya Allah, secara mengagumkan Engkau menciptakan manusia dengan martabat yang luhur, dan secara lebih mengagumkan lagi Engkau membaruinya. Kami mohon perkenankanlah kami ikut serta dalam keilahian Kristus yang sudah berkenan menjadi manusia seperti kami. Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Yohanes (1:1-18)
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: “Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku.” Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Empat tahun lalu, seorang bayi menangis keras dalam sebuah kamar bersalin sebuah rumah sakit. Masih teringat jelas, seorang bayi yang merah ditunjukkan oleh suster perawat. Tangannya yang mungil ada dalam telapak tangan, matanya yang masih terpejam dan kulit yang begitu lembut terasa dalam gendongan.
Sebuah kelahiran manusia baru mengubah banyak hal. Betapa tidak, orang yang biasanya betah duduk menyelesaikan pekerjaan di kantor akan bergegas pulang untuk segera bertemu bayi mungilnya di rumah. Orang yang biasa begadang hingga tengah malam, memilih segera tidur menemani bayinya. Orang yang enggan berbelanja keperluan rumah tangga, menjadi bersabar menemani isterinya berbelanja kebutuhan si bayi. Semua anggota keluarga yang lain memberikan yang terbaik waktu menyambut kehadiran bayi mungil ini.
Berkaca dari pengalaman kelahiran manusia baru dalam keluarga kita, tidakkah kelahiran Yesus yang dirayakan oleh Gereja pada hari ini lebih lagi menakjubkan kita? Bagaimana mungkin Pencipta alam semesta hadir dalam rupa bayi mungil dan rapuh yang kehidupan-Nya bergantung pada orangtua-Nya? Bagaimana mungkin Yang Mahakuasa menjadi bayi biasa yang butuh makanan dan rasa nyaman? Bintang-bintang yang bercahaya, paduan suara para malaikat, gembala-gembala sederhana pada datang menyembah.
Inilah yang dikehendaki Bayi Yesus bagi kita sekarang, bukan hanya hari ini saja, namun juga setiap hari. Dalam kehidupan kita sebagai orang beriman, hadirnya anggota-anggota baru dalam Gereja lewat penerimaan Sakramen Baptis akan menjadi kebahagiaan bagi umat dalam Gereja. Demikian juga bila Gereja “kehilangan” mereka, akan menjadi kesedihan mendalam bagi anggota Gereja yang lain.
Entah kenapa, kehadiran anggota baru atau “hilang”-nya anggota Gereja menjadi peristiwa biasa. Tiada kebahagiaan dan sambutan yang hangat bagi mereka, ataupun kesedihan yang mendalam jika harus “ditinggalkan”. Lewat peringatan kelahiran Yesus yang meriah ini, kita kembali sadar bahwa Yesus ingin menyentuh hati kita dan memperbarui cara pikir kita. Dalam Yesus, hidup kita mempunyai arti dan tujuan. Dalam Dia, kita dapat mengethaui dari mana kita berasal dan hendak kemana kita harus pergi. Selamat Natal.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.