“Sahabat mempelai bersukacita mendengar suara mempelai.”(10 Januari 2015)

IMG_0577Doa Pagi
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau menjadikan kami makhluk baru dalam Kristus. Kami mohon, semoga kami menjadi serupa dengan Kristus, karena di dalam Dia kami disatukan dengan Dikau. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Yohanes (3:22-30)
Sekali peristiwa Yesus bersama murid-muid-Nya pergi ke tanah Yudea, dan Ia diam di sana bersama-sama mereka dan membaptis. Akan tetapi Yohanes pun membaptis di Ainon, dekat Salim, sebab di situ banyak air, dan orang-orang datang ke situ untuk dibaptis, sebab pada waktu itu Yohanes belum dimasukkan ke dalam penjara. Maka timbullah perselisihan di antara murid-muid Yohanes dengan seorang Yahudi tentang penyucian. Lalu mereka datang kepada Yohanes dan berkata kepadanya, “Rabi, orang yang bersama dengan engkau di seberang Sungai Yordan, dan yang tentang Dia engkau telah memberi kesaksian, Dia membaptis juga, dan semua orang pergi kepada-Nya.” Jawab Yohanes, “Tidak ada seorang pun yang dapat mengambil sesuatu bagi dirinya, kalau tidak dikaruniakan kepadanya dari surga. Kamu sendiri dapat memberi kesaksian, bahwa aku telah berkata: Aku bukan Mesias, tetapi aku diutus untuk mendahului-Nya. Yang empunya mempelai perempuan ialah mempelai laki-laki; tetapi sahabat mempelai, yang berdiri dekat dia dan mendengarkannya, sangat bersukacita mendengar suara mempelai laki-laki itu. Itulah sukacitaku, dan sekarang sukacitaku itu penuh. Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Dalam menghadapi perbedaan, kita harus melihat dengan jernih. Salah persepsi, bisa salah paham dan dapat berbuah keributan, bahkan perkelahian. Perbedaan tidak perlu dijadikan perselisihan. Yohanes Pembaptis tahu persis tempatnya bahwa ia bukan Mesias, tetapi mendahului-Nya untuk mempersiapkan jalan bagi-Nya. Yohanes adalah mempelai, mengiringi-Nya ke pelaminan dengan penuh sukacita. Yohanes juga tahu persis perannya bahwa Yesus harus semakin besar tetapi aku harus semakin kecil. Kita dapat belajar banyak dari Yohanes tentang kejujuran, kebahagiaan dan kerendahan hati dalam panggilan hidup kita masing-masing.

Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.