logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Puncta Selasa, 30 November 2021

“Yesus berkata kepada mereka: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” <Mat 4:18-22> Setiap orang yang dibaptis khususnya, mempunyai tanggungjawab untuk menjadi murid-Nya

Selengkapnya »

“Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!”(25 Januari 2015)

Gereja Katolik St. Athanasius Agung
Gereja Katolik St. Athanasius Agung

Markus (1:14-20)
Sesudah Yohanes Pembaptis ditangkap, datanglah Yesus ke Galilea, memberitakan Injil Allah. Yesus memberitakan, “Waktunya telah genap. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!” Ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka itu penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” Mereka pun segera meninggalkan jalanya, dan mengikuti Yesus. Setelah Yesus meneruskan perjalanan-Nya sedikit lagi, dilihat-Nya Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudaranya, sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus segera memanggil mereka, dan mereka meninggalkan ayahnya, Zebedeus, di atas perahu bersama orang-orang upahannya. Lalu mereka mengikuti Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan

Benang merah dari bacaan-bacaan Minggu ini adalah mengenai Panggilan Tuhan. Dalam bacaan I, Tuhan memanggil Yunus untuk pergi ke Ninive dan membuat orang-orang di Ninive bertobat. Yunus membayangkan bahwa tugas ini berat, tidak mudah dan penuh risiko sehingga berusaha menghindar. Namun, apa pun usaha Yunus untuk menghindari panggilan Tuhan, Tuhan tetap menggunakan cara-Nya sendiri agar kehendak dan panggilan-Nya tetap terlaksana dalam diri Yunus. Dan ternyata, jawaban orang-orang Ninive atas ajakan pertobatan dari Yusus, tidak seperti yang ia bayangkan. Mereka menanggapi secara positif dan segera bertobat. Mereka menyadari bahwa waktu yang diberikan Tuhan sangat singkat sehingga harus digunakan sebaik-baiknya, seperti yang ditegaskan dalam bacaan II. Maka, tanpa menunda, mereka segera menjawap panggilan pertobatan dari Tuhan. Injil juga menegaskan betapa mendesaknya panggilan untuk bertobat sekaligus memperlihatkan dengan jelas contoh yang baik dalam menanggapi panggilan Tuhan. Berbeda dengan Yunus yang mencoba menghindar, Simon, Andreas, Yohanes dan Yakobus memberi jawaban pasti dan segera. Mereka segera meninggalkan pekerjaan dan apa pun yang mereka miliki untuk mengikuti Yesus. Bagaimana dengan kita? Apakah kita suka menghindari panggilan Tuhan seperti Yunus atau menanggapinya secara positif seperti orang-orang Ninive dan murid-murid pertama?
Doa
Tuhan, jadikanlah kami hamba dan pelayan-pelayan-Mu yang setia mengikuti panggilan-Mu dan taat menjalankan kehendak serta perutusan-Mu. Amin.
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.