“Ia menjadikan segala-galanya baik, yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berkata-kata.”(13 Februari 2015)

jesusMarkus (7:31-37)

“Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara.”
Pada waktu itu Yesus meninggalkan daerah Tirus, dan lewat Sidon pergi ke Danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. Di situ orang membawa kepada-Nya seorang tuli dan gagap dan memohon supaya Yesus meletakkan tangan-Nya atas orang itu. Maka Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian. Kemudian Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu meludah dan meraba lidah orang itu. Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya, “Effata”, artinya: Terbukalah! Maka terbukalah telinga orang itu, dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceritakannya kepada siapa pun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. Mereka takjub dan tercengang, dan berkata, “Ia menjadikan segala-galanya baik! Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Kalau kita membaca Injil dan mengikuti jejak langkah Yesus, kita akan menemukan kesimpulan bahwa di mana pun berada, Dia pasti menjadikan segala-galanya baik. Hanya ada di satu tempat, di mana tidak tejadi demikian, yakni saat Ia pulang kampung dan orang-orang sekampung-Nya menolak Dia sehingga Ia tidak membuat banyak mukjizat. Di tempat-tempat lain, Ia menjadikan segala-galanya baik_ menyembuhkan orang sakit, membangkitkan orang mati, meredakan angit ribut dan badai lautan, mengusir roh-roh jahat, dll. Oleh karena itu, marilah kita memperteguh iman dan memperkuat harapan kita bahwa bersama Yesus, segala sesuatunya pasti baik adanya. Di mana ada Yesus, pasti ada kebaikan. Kalau kita bersama Yesus, berarti kita juga melakukan hanya yang baik. Dalam Yesus, kita juga mampu memukan hal baik atau sisi positif dari setiap pengalaman kita yang tampaknya tidak baik (derita, penyakit, kematian, kegagalan, dll).
Doa
Tuhan, semoga kami selalu membuka diri untuk melangkah ke mana pun bersama-Mu agar kami mampu untuk selalu menemukan dan melakukan hanya yang baik. Amin.
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.