Yesus bertanya kepada mereka: “Berapa roti ada padamu?” Jawab mereka: “Tujuh.”(14 Februari 2015)

Screen Shot 2014-06-18 at 8.20.43 AMMarkus (8:1-10)

“Mereka semua makan sampai kenyang.”  
Sekali peristiwa sejumlah besar orang mengikuti Yesus. Karena mereka tidak mempunyai makanan, Yesus memanggil murid-murid-Nya dan berkata, “Hati-Ku tergerak oleh belas kasihan kepada orang banyak ini. Sudah tiga hari mereka mengikuti Aku dan mereka tidak mempunyai makanan. Jika mereka Kusuruh pulang ke rumahnya dengan lapar, mereka akan rebah di jalan, sebab ada yang datang dari jauh.” Murid-murid-Nya menjawab, “Bagaimana di tempat yang sunyi ini orang dapat memberi mereka roti sampai kenyang?” Yesus bertanya kepada mereka, “Berapa roti yang ada padamu?” Jawab mereka, “Tujuh.” Lalu Yesus menyuruh orang banyak itu duduk di tanah. Sesudah itu Yesus mengambil ketujuh roti itu, mengucap syukur, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada murid-murid-Nya untuk dibagi-bagikan. Dan mereka memberikannya kepada orang banyak. Mereka mempunyai juga beberapa ikan. Sesudah mengucap berkat atasnya, Yesus menyuruh supaya ikan itu juga dibagi-bagikan. Dan mereka makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, sebanyak tujuh bakul. Mereka itu ada kira-kira empat ribu orang. Lalu Yesus menyuruh mereka pulang. Akhirnya Yesus segera naik ke perahu dengan murid-murid-Nya dan bertolak ke daerah Dalmanuta.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Hati yang penuh belas kasih mampu menjadikan sesuatu yang sedikit menjadi banyak, bahkan berlipat ganda dan tidak hanya cukup tetapi sisa. Itulah yang terjadi dalam kisah penggandaan 7 roti ini. Dengan hati yang tergerak oleh belas kasih kepada orang banyak, Yesus bertanya kepada para murid: “Berapa roti ada padamu?” Pertanyaan yang sama kiranya juga diajukan kepada kita, dengan berbagai macam variasinya. Mungkin Tuhan tidak bertanya tentang jumlah roti yang ada pada kita, tapi waktu, kepedulian, perhatian, materi/uang, dll. Marilah kita juga seperti para murid yang tidak hanya mengatakan jumlah yang mereka miliki tetapi juga menyerahkan apa yang kita miliki kepada Yesus sehingga Ia memberkati-Nya dan menjadikan dari sedikit yang kita miliki itu sebagai berkat yang melimpah bagi banyak orang. Dengan cara demikian, kita akan semakin tumbuh dan berkembang dalam belas kasih sebagaimana Yesus sendiri hati-Nya selalu tergerak oleh belas kasihan.

Doa
Tuhan, berilah kami hati yang penuh belas kasih agar dari sedikit yang kami miliki, kami rela menyerahkannya kepada-Mu untuk Kauberkati dan Kaujadikan melimpah bagi banyak orang. Amin.

Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.