“Kamu semua adalah saudara”(03 Maret 2015)

Matius (23:1-12)
“Mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukan.”    
Sekali peristiwa berkatalah Yesus kepada orang banyak dan murid-murid-Nya, “Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi telah menduduki kursi Musa. Sebab itu turutilah dan lakukanlah segala sesuatu yang mereka ajarkan kepadamu, tetapi janganlah kamu turuti perbuatan mereka, karena mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukannya. Mereka mengikat beban berat, lalu meletakkannya di atas bahu orang, tetapi mereka sendiri tidak mau menyentuhnya. Semua pekerjaan yang mereka lakukan hanya dimaksud supaya dilihat orang. Mereka memakai tali sembahyang yang lebar dan jumbai yang panjang; mereka suka duduk di tempat terhormat dalam perjamuan dan di tempat terdepan di rumah ibadat; mereka suka menerima penghormatan di pasar dan suka dipanggil Rabi. Tetapi kamu, janganlah suka disebut rabi; karena hanya satulah Rabimu, dan kamu semua adalah saudara. Dan janganlah kamu menyebut siapa pun bapa di bumi ini, karena hanya satulah Bapamu, yaitu Dia yang di surga. Janganlah pula kamu disebut pemimpin, karena hanya satu pemimpinmu, yaitu Kristus. Siapapun yang terbesar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu. Barangsiapa meninggikan diri akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri akan ditinggikan.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
Renungan
Hidup bersama dalam masyarakat atau dalam suatu organisasi tidak dapat dilepaskan dari strata sosial. Dalam Gereja kita pun ada struktur hirarki yang sangat sistematis dan dipelihara dari waktu ke waktu. Setiap orang dalam posisinya masing-masing pun mempunyai fungsi atau peran yang khas, bahkan sebagian di antaranya tak tergantikan. Dan supaya hidup bersama berjalan dengan harmonis, setiap orang harus menghormati struktur hirarkis yang ada serta menjalankan peran masing-masing dengan baik. Yesus pun menghormati hal tersebut ketika Ia mengangkat kasus tentang Ahli-ahli taurat dan orang-orang Farisi yang secara legitim mempunyai otoritas Musa. Bagaimana pun, mereka harus dihorhati dan diperhatikan ajarannya meski tindakannya tidak dapat dijadikan teladan. Selain itu, Yesus juga menekankan bahwa meskipun secara sosial, kita berada dalam strata atau struktur hirarkis yang berbeda, kita semua adalah saudara. Oleh karena itu, amat penting bagi kita untuk senantiasa memandang dan memperlakukan orang lain sebagai saudara. Seorang atasan yang memperlakukan bawahan sebagai saudara tentu akan menciptakan relasi dan suasana kerja yang baik dan pada saatnya juga membuahkan kualitas kerja yang baik pula.
Doa
Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami mampu saling menjadi saudara dan dapat pula saling menjadi teladan yang baik satu sama lain. Amin.
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.