Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu kepadanya. (19 Maret 2015)

Matius (1:16.18-21.24a)

“Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan.”
Menurut silsilah Yesus Kristus, Yakub memperanakkan Yusuf, suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus. Sebelum Kristus lahir, Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf. Ternyata Maria mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati, dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika Yusuf mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata, “Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Maria akan melahirkan anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.” Sesudah bangun dari tidurnya, Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu kepadanya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Hari ini kita merayakan pesta St. Yusuf, suami Bunda Maria. Kepada kita ditawarkan 2 bacaan Injil yang sama-sama menampilkan keutamaan St. Yusup. Injil Mateus menampilkan Yusuf sebagai orang yang tulus hati, penuh pertimbangan dan taat sepenuhnya pada kehendak Tuhan. Sementara itu, Injil Lukas menampilkannya sebagai seorang bapak keluarga yang beriman dan sangat sabar. Keduanya, baik Mateus maupun Lukas menampilkan bahwa Yusup adalah seorang pendiam. Tidak sepatah kata pun keluar dari mulutnya, baik ketika menerima perintah Tuhan melalui malaikat untuk mengambil Maria sebagai istrinya, maupun ketika mencari Yesus di Bait Allah dan mendengar jawaban dari-Nya. Berbeda dengan Maria, yang kendati seorang yang kontemplatif, tetapi juga berkata dan bertanya, baik saat menerima warta gembira dari malaikat Gabriel maupun saat mencari Yesus. Inilah keutamaan Yusuf: dia lebih banyak diam tetapi melaksanakan apa yang harus dilakukan, yakni apa yang diperintahkan Tuhan kepada-Nya. Semoga, kita pun mampu meneladannya. Pada saat yang tepat, lebih baik sedikit bicara atau bahkan diam tetapi mengerjakan apa yang harus kita lakukan daripada banyak omong atau banyak protes tetapi sedikit atau malah sama sekali tidak bekerja.
Doa
Santo Yusuf, engkau menjalani hidupmu hanya untuk memenuhi kehendak Allah dengan melindungi keluarga kudus Nazaret. Kami mohon, lindungilah kami semua. Amin.
Sumber : www.doakatolik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.