logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Yesus harus bangkit dari antara orang mati.”(05 April 2015)

Yohanes (20:1-9)
“Yesus harus bangkit dari antara orang mati.”
Pada hari pertama minggu itu, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur Yesus, dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur. Maka ia berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus. Ia berkata kepada mereka, “Tuhan telah diambil orang dari kubur-Nya, dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan.” Maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu ke kubur. Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat daripada Petrus, sehingga ia lebih dahulu sampai di kubur. Ia menjenguk ke dalam dan melihat kain kafan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam. Maka tibalah juga Simon Petrus menyusul dia, dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kafan terletak di tanah, sedang kain peluh yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kafan itu, tetapi agak di samping, di tempat yang lain, dan sudah tergulung. Maka masuklah juga murid yang lain, yang lebih dahulu sampai ke kubur itu; ia melihatnya dan percaya. Sebab selama itu mereka belum mengerti isi Kitab Suci, yang mengatakan bahwa ia harus bangkit dari antara orang mati.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Selamat Paskah! Hari ini, kita diajak menyelami para tokoh yang menjadi saksi kebangkitan Yesus, yaitu Maria Magdalena, Simon Petrus dan murid yang lain. Kisahnya bermula dari batu kubur yang sudah terguling dan kubur kosong.
Rasa resah dan gelisah Maria Magdalena membangkitkan keinginan Simon Petrus dan murid yang lain untuk bergegas ke kubur Yesus. Kesimpulan Maria Magdalena, “Tuhanku diambil orang”, bukan tanpa alasan, karena imam-imam kepala memang menyebarkan cerita seperti itu (Bdk. Mat 28:13-15). Kisah Simon Petrus dan murid yang lain, yang dilukiskan berlari bersama, rupanya sengaja ditampilkan untuk menyiapkan pesan khusus bagi kita.
Murid yang lain lebih dulu sampai ke kubur, tetapi tidak masuk; malah memberi kesempatan kepada Petrus yang yang datang kemudian untuk masuk ke dalam kubur. Rasa hormatnya terhadap Simon Petrus membuatnya ‘terlambat’ untuk melihat kain kafan dan kain peluh yang sudah tergulung rapi tanpa mayat Yesus. Namun, dan ini mesti menjadi catatan penting, murid yang lain ini ‘tidak terlambat’ untuk percaya dibandingkan Simon Petrus. Tak adanya keterangan tentang sikap Simon Petrus, percaya atau tidak akan kebangkitan Yesus, bisa diindikasikan dia terlambat untuk mengerti isi Kitab Suci bahwa Yesus harus bangkit dari antara orang mati. Simon Petrus terlambat untuk percaya akan kebangkitan Yesus.
Kisah ini mengajak kita untuk melihat adanya tokoh yang terlupakan, di samping Simon Petrus yang terlanjur populer karena memiliki pangkat dan jabatan. Tokoh ini tak kalah penting, bahkan jauh lebih layak untuk diperhitungkan daripada Simon Petrus. Injil menyebutnya: Murid yang lain. Dia juga mengenalkan dirinya sebagai “murid yang dikasihi Yesus” (Yoh 20:2).
Murid ini memiliki kepekaan yang luar biasa, karena dia dekat dengan Yesus. Dalam bab 18-19, murid ini mengikuti seluruh proses pengadilan dan penyaliban Yesus, bahkan mengikuti-Nya hingga di bawah salib bersama Maria, ibu Yesus (Yoh 19:25). Imannya akan Yesus tak tergoyahkan, juga saat dia melihat kematian Yesus di kayu salib.
Pada umumnya, para murid membutuhkan penampakan Yesus yang bangkit, untuk bisa percaya. Bahkan, kedua murid Emaus membutuhkan bantuan penjelasan isi Kitab Suci untuk bisa percaya pada kebangkitan Yesus (Luk 12:13-35). Namun, murid yang lain ini hanya membutuhkan kain kafan dan kain peluh yang tergulung dalam kubur kosong untuk percaya pada kebangkitan Yesus.
Gereja Perdana, rupanya melupakan murid yang lain tersebut sebagai tokoh penting. Padahal perannya sungguh besar dalam Gereja Perdana, karena dialah yang diserahi Yesus untuk menerima Bunda Maria di rumahnya (Yoh 19:26-27). Apa maksud Yesus menyerahkan bunda-Nya kepada murid tersebut? Yesus ingin menunjukkan bahwa murid ini merupakan tokoh yang bisa diandalkan dan layak dipercaya. Dia merupakan bagian penting dalam kehidupan Yesus, karena dia adalah murid yang dikasihi Yesus. Kasih Yesus kepadanya membuat murid ini sungguh istimewa. Pada waktu perjamuan terakhir, murid inilah yang bersandar dekat Yesus, di sebelah kanan-Nya (Yoh 13:23). Dia memiliki hubungan kasih sayang pribadi yang sangat istimewa dengan Yesus. Kasih Yesus kepada para murid-Nya hanya bisa impas, jika dibalas dengan kasih pula.
Murid ini telah memainkan peranan yang sangat penting sebagai seorang murid, karena memiliki iman yang meyakinkan pada kebangkitan Yesus; iman yang lahir dari kasih. Gereja Perdana perlu memperhitungkannya! Jadi, iman yang otentik akan kebangkitan Yesus itu lahir dari kasih, bukan dari pangkat dan jabatan.
Doa
Ya Allah, pada hari ini dengan pengantaraan Putra Tunggal-Mu Engkau telah menaklukkan kematian dan membuka bagi kami pintu keabadian. Semoga kami yang merayakan pesta Kebangkitan Tuhan dibarui oleh Roh-Mu dan bangkit dalam terang kehidupan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.