“Allah mengutus Anak-Nya untuk menyelamatkan dunia.”(15 April 2015)

Yohanes (3:16-21)
“Allah mengutus Anak-Nya untuk menyelamatkan dunia.”
Dalam percakapan-Nya dengan Nikodemus, Yesus berkata, “Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya. Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; tetapi barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah. Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan daripada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. Sebab barangsiapa berbuat jahat, membenci terang dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatan-perbuatannya yang jahat itu tidak nampak; tetapi barangsiapa melakukan yang benar, ia datang kepada terang, supaya menjadi nyata bahwa perbuatan-perbuatannya dilakukan dalam Allah.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
Orang tua adalah sumber hidup bagi anak-anak-Nya, karena memberi perlindungan, perawatan, pendidikan dan kasih sayang. Sehingga, seorang anak dapat bertumbuh dan berkembang dengan baik. Orang tua yang bertanggung jawab atas kehidupan anak-anaknya akan mendapatkan sukacita ketika anak-anaknya besar nanti, meskipun dalam perjalanannya banyak orang tua yang menderita karena anak-anaknya. Itulah kasih orang tua.
Bacaan hari ini mengungkapkan betapa Allah sangat mencintai manusia, dan betapa besar kasih-Nya terhadap dunia, sehingga Allah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal supaya orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Allah adalah sumber dan muara bagi manusia yang sedang menjalani hidup menuju pulang ke rumah-Nya yang kudus. Seperti layaknya orang tua yang mengasihi anaknya, dan menyelamatkan anaknya untuk dapat kembali pulang bersama, maka Allah lebih dari itu bahwa Ia akan membawa manusia menuju kediaman-Nya di surga.
Pertanyaan bagi kita adalah apakah kita yang sudah percaya mau meninggalkan kepercayaan kita? Terang sudah datang mengapa kita masih ragu dan menyukai kegelapan? Sebab, Allah menyuruh Anak-Nya datang ke dunia bukan untuk menghakimi dunia melainkan untuk menyelamatkannya. Maukah kita diselamatkan oleh Terang itu? Ataukah kita tidak menyukai Terang itu?
Doa
Allah Bapa yang mahatahu, Engkau tahu siapakah kami ini. Engkau mengenal keinginan kami akan yang baik, yang menggembirakan dan membahagiakan. Kami percaya bahwa Engkaulah cahaya dunia, yang memberi kehangatan dan kegembiraan. Berilah kami iman yang kuat sehingga makin mengimani Putra-Mu yang telah menghalau kegelapan dosa dan mampu melakukan perbuatan-perbuatan yang benar. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan dengan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.