“Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.”(10 Mei 2015)

Yohanes (15:9-17)
“Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.”
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikian juga Aku telah mengasihi kamu; tinggallah di dalam kasih-Ku itu. Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku, seperti Aku menuruti perintah Bapa-Ku dan tinggal di dalam kasih-Nya. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh. Ini perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu. Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya. Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu. Aku tidak lagi menyebut kamu hamba, sebab hamba tidak tahu apa yang diperbuat oleh tuannya. Tetapi Aku menyebut kamu sahabat, karena Aku telah memberitahukan kepada kamu segala sesuatu yang telah Kudengar dari Bapa-Ku. Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku diberikan-Nya kepadamu. Inilah perintah-Ku kepadamu: Kasihilah seorang akan yang lain.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
Renungan
KASIH, SUMBER KEBAHAGIAAN
Suatu kali, ketika saya naik kereta api, di gerbong yang sama, saya melihat seorang ibu duduk bersama anaknya yang masih balita. Sepanjang perjalanan sang ibu terus mengajari anaknya banyak hal. Dengan sabar, ia menanggapi celotehan anaknya. Sampai akhirnya, si anak tertidur pulas di pelukan ibunya sambil terus dibelainya.
Saya percaya ibu tersebut sangat mengasihi anaknya. Lalu saya berandai-andai, “Andaikan semua orang bersikap seperti ibu dan anak tersebut yang saling mengasihi, tentu dunia ini akan menjadi lebih indah dan menjadi tempat yang membahagiakan.”
Setelah berandai-andai, pikiran saya lantas sampai pada kisah penciptaan. Bukankah dulu Allah menciptakan segala sesuatu dengan kasih, sehingga pada awalnya semua makhluk hidup, hidup dalam kasih? Tidak ada yang saling mengancam, tidak ada yang saling memusnahkan, tidak ada yang iri hati dan sebagainya. Semuanya masih hidup dalam kasih dan senantiasa diliputi oleh kasih.
Sayangnya, saat ini kita pelan-pelan melupakan dan bahkan menghilangkan kasih dalam kehidupan, sehingga yang terjadi banyak orang tega menyakiti sesamanya, tega menyengsarakan sesamanya dan bahkan juga tega membunuh sesamanya. Kehidupan yang seharusnya dipenuhi dan diliputi oleh kasih sayang, justru diliputi oleh kekerasan dan kekejaman. Oleh karena itu, Injil yang kita baca dan dengarkan hari ini mau mengingatkan kita kembali akan kasih itu. Kita diajak untuk menyadari bahwa dahulu kita diciptakan dengan kasih dan hidup dalam kasih.
Tuhan Yesus mengajak kita untuk menghidupkan kembali kasih dalam hidup sehari-hari, “supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan sukacitamu menjadi penuh” (Yoh 15:11). Ajakan dan sabda Tuhan tersebut mau menegaskan bahwa sukacita atau kebahagiaan hanya mungkin terwujud kalau seseorang hidup dalam kasih dan di dalam kasih itu, Tuhan hadir. Dialah sumber kasih yang membahagiakan.
Kalau kita membaca Injil, Yesus seringkali menekankan kepada para murid-Nya dan juga banyak orang untuk senantiasa mengasihi. Sepuluh perintah Allah juga dibuka dengan kata, “Kasihilah Tuhan Allahmu..’ atau ketika Petrus bertanya soal pengampunan, Yesus menjawab, “Bukan sampai tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali” (Mat 18:22), atau ketika Yesus mengampuni seorang wanita berdosa atau yang ketahuan berzina. Hingga akhirnya, Yesus menggenapi perintah kasih-Nya dengan wafat-Nya di salib, sehingga sesuai dengan yang disabdakan-Nya dalam Injil hari ini kepada kita, “Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya” (Yoh 15:13).
Dengan mengajarkan perintah kasih ini, Yesus ingin agar kita semua bahagia dalam hidup dan sukacita kita menjadi penuh. Bukankah kita semua menginginkan hidup bahagia di dunia ini? Mari kita wujudkan sabda Tuhan ini dalam keseharian kita. Kita mulai tumbuhkan sikap saling mengasihi di mana pun kita berada, dan kepada siapa pun, sebab kasih itu sumber kebahagiaan.
Doa
Allah Bapa Yang Maha Pengasih, curahkanlah Roh Kudus-Mu kepada kami agar kami dapat hidup bersatu sebagai sahabat-sahabat Putra-Mu. Kami mohon, semoga dengan daya Roh-Mu itu, kami juga dapat menghasilkan buah-buah iman dan cinta kasih dalam hidup kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.