logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

WARTA PAROKI 9 Januari 2022

WARTA PAROKI 08-09 Januari 2022     Januari 2022 C/II Ujud Gereja Universal: Persaudaraan Sejati. Kita berdoa untuk mereka yang menderita karena perundungan dan diskriminasi

Selengkapnya »

PUNCTA

Puncta Jumat, 21 Januari 2022

“Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutus-Nya memberitakan Injil”. <Mrk 3:13-19> Tanggungjawab sebagai umat beriman adalah menjadi murid-Nya dengan setia dalam

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 20 Januari 2022

“Sebab Ia menyembuhkan banyak orang, sehingga semua penderita penyakit berdesak-desakan kepada-Nya hendak menjamah-Nya.” <Mrk 3:7-12> Sabda Tuhan hari ini mengingatkan kita untuk selalu membuat kebaikan

Selengkapnya »

“Supaya mereka menjadi satu sama seperti kita.”(17 Mei 2015)

Yohanes (17:11b-19)
“Supaya mereka menjadi satu sama seperti kita.”
Dalam perjamuan malam terakhir Yesus menengadah ke langit dan berdoa bagi semua murid-Nya, “Ya Bapa, yang kudus, peliharalah mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu sama seperti Kita. Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku. Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorang pun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci. Tetapi sekarang Aku datang kepada-Mu. Aku mengatakan semuanya ini sementara Aku masih ada di dalam dunia, supaya penuhlah sukacita-Ku di dalam diri mereka. Aku telah memberikan firman-Mu kepada mereka dan dunia membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. Aku tidak meminta supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari yang jahat. Mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran. Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia, demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia. Dan Aku menguduskan diri-Ku bagi mereka, supaya mereka pun dikuduskan dalam kebenaran.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
Renungan
DOA YESUS BAGI GEREJANYA
Masa Paskah adalah masa kita merayakan kebangkitan Tuhan. Dalam masa Paskah ini juga, kita merayakan misteri iman akan Yesus yang datang kembali kepada Bapa setelah Yesus menyelesaikan misi-Nya di dunia.
Injil Yohanes menunjukkan kepada kita bahwa hal itu telah ditunjukkan Yesus kepada para murid-Nya ketika Ia berdoa kepada Bapa untuk murid-murid-Nya demikian, “Tetapi sekarang, Aku datang kepada-Mu dan Aku mengatakan semuanya ini sementara Aku masih ada di dalam dunia, supaya penuhlah sukacita-Ku di dalam diri mereka.” Siapa yang meneruskan misi Yesus setelah Dia kembali kepada Bapa? Misi-Nya itu kini diserahkan Yesus kepada Gereja.
Oleh karena itu, masa Paskah adalah masa di mana kita diingatkan bahwa dengan cara yang sama Gereja menjalankan misi Kristus. Dengan cara yang sama pula Gereja datang kepada Bapa. Ini adalah misteri iman yang membanggakan bagi kita sebagai pribadi, murid-murid Tuhan, ataupun dalam kesatuan sebagai Gereja. Segala sesuatu yang kita kerjakan sebagai pelaksanaan tugas kemuridan maupun atas nama Tuhan adalah jalan untuk sampai kepada Bapa. Pengabdian pada keluarga, bekerja sebagai orang Katolik yang bersih dan jujur, aktif dalam kegiatan lingkungan adalah jalan pelaksanaan misi menuju Bapa.
Bila Gereja diserahi misi Yesus, siapakah yang memelihara dan menjaga Gereja supaya Gereja dapat menjalankan misi Kristus di dunia? Yesus sendirilah yang akan memelihara dan menjaga Gereja. Hal itu ditunjukkan oleh Yesus sendiri dalam doa-Nya, “Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorang pun dari mereka yang binasa selain daripada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci.” Yesus berdoa demikian mengingat kenyataan yang akan dialami oleh persekutuan para murid yaitu Gereja, bahwa ketika mereka bermisi, mereka akan mengalami tantangan dan tantangan seperti yang dialami oleh Yesus sendiri, bahkan misi akan membawa mereka pada situasi untuk berani menyerahkan nyawa seperti Yesus telah melakukannya.
Persekutuan para murid Tuhan yaitu Gereja, dalam menjalankan misinya di dunia tidaklah mudah. Mereka akan mengalami tantangan, halangan dan penolakan. Kondisi semacam itu telah ditunjukkan oleh Yesus sendiri dalam doa-Nya untuk para murid, “Aku telah memberikan firman-Mu kepada mereka dan duna membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia.” Walau demikian, Gereja jangan cemas akan semua tantangan, halangan dan penolakan, karena Yesus telah meminta kepada Bapa supaya Bapa melindungi Gereja. Ia berdoa kepada Bapa demikian, “Aku tidak meminta, supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari pada yang jahat.”
Dengan menjalankan misi Yesus sampai tuntas, sampai berani menyerahkan nyawa, maka Gereja dikuduskan seperti juga Yesus telah menguduskan diri-Nya. Ia telah berani menyerahkan nyawa-Nya, tetapi tidak kehilangan nyawa-Nya, dan karena itu pula ia kembali kepada kemuliaan Bapa. Seperti Yesus menjalankan misi-Nya, Gereja dengan cara yang sama pula menjalankan misinya untuk sampai pada Bapa di surga. Semoga kita dikuatkan dalam menjalankan misi kita sebagai orang Katolik dengan doa Yesus.
Doa
Ya Allah, Engkau menghendaki agar kami selalu hidup rukun dan bersatu padu membangun Gereja-Mu. Kami mohon, semoga kami semakin berkembang dalam cinta kasih yang merupakan pengikat persatuan, baik di antara kami maupun antara kami dengan Dikau. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.
Sumber: www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.