“Kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.”(18 Mei 2015)

Yohanes (16:29-33)
“Kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.”
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata bahwa akan tiba saat-Nya bahwa Ia tidak lagi berbicara dengan memakai kiasan. Maka para murid berkata kepada Yesus, “Lihat, sekarang Engkau berkata-kata terus terang dan Engkau tidak memakai kiasan. Sekarang kami tahu, bahwa Engkau mengetahui segala sesuatu dan tidak perlu orang bertanya kepada-Mu. Karena itu kami percaya, bahwa Engkau datang dari Allah.” Jawab Yesus kepada mereka, “Percayakah kamu sekarang? Lihat, saatnya datang, bahkan sudah datang, bahwa kamu diceraiberaikan, masing-masing ke tempatnya sendiri dan kamu meninggalkan Aku seorang diri. Namun Aku tidak seorang diri, sebab Bapa menyertai Aku. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, supaya kamu beroleh damai sejahtera dalam Aku. Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
Renungan
Sabda Tuhan ini mengandung paradoks. Bagaimana mungkin, setelah Ia mengatakan bahwa para murid akan mengalami penganiayaan dan diceraiberaikan masing-masing ke tempatnya sendiri, kemudian menegaskan bahwa semua itu dikatakannya agar mereka beroleh damai sejahtera. Mungkinkah dalam derita kita bisa menemukan damai sejahtera? Kalau Yesus sendiri mengatakan demikian, tentu sangat mungkin. Dia sendiri telah mengalami penderitaan yang luar biasa, dan dari penderitaan itu memang kemudian lahir damai sejahtera, syaloom, selamat bagi kita semua. Para murid dan tokoh-rokoh Gereja pada abad-abad awal pun demikian: karena dianiaya dan dikejar-kejar, mereka harus melarikan diri dan tersebar di berbagai tempat. Namun, justru di tempat-tempat, di mana mereka melarikan diri itulah, mereka mewartakan Injil dan bersaksi akan Kristus sehingga semakin banyak orang yang percaya dan menjadi pengikut-Nya. Bagi kita, ada macam-macam derita: ada derita yang harus kita tanggung begitu saja; ada derita yang kita alami sebagai konsekuensi atas pengorbanan sebagai wujud kasih kita kepada Tuhan dan sesama; ada pula derita yang sengaja kita tempuh demi peningkatan kualitas hidup kita. Semuanya itu akan membuahkan damai sejahtera dalam Tuhan kalau kita menghadapi dan menanggungnya dengan penuh penyerahan, pengharapan dan kasih.
Doa
Allah Bapa Mahakudus, semoga kekuatan Roh-Mu turun, agar kami mematuhi kehendak-Mu dengan setia dan mengamalkannya dalam cara hidup kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.