“Gembalakanlah domba-domba-Ku!” (22 Mei 2015)

Yohanes (21:15-19)
“Gembalakanlah domba-domba-Ku!”
Yesus yang telah bangkit menampakkan diri kepada murid-murid-Nya. Sesudah mereka sarapan, Yesus berkata kepada Simon Petrus, “Simon anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih daripada mereka ini?” Jawab Petrus kepada-Nya, “Benar Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Gembalakanlah domba-domba-Ku!” Kata Yesus pula kepadanya untuk kedua kalinya, “Simon anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Jawab Petrus kepada-Nya, “Benar, Tuhan, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Gembalakanlah domba-domba-Ku!” Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya, “Simon anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Dan ia berkata kepada-Nya, “Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu! Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Gembalakanlah domba-domba-Ku!” Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ketika masih muda engkau sendiri mengikat pinggangmu dan engkau berjalan ke mana saja kaukehendaki. Tetapi jika engkau sudah menjadi tua, engkau akan mengulurkan tanganmu, dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki.” Hal ini dikatakan Yesus untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus, “Ikutlah Aku.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
Renungan
Petrus pernah berjanji untuk mengikuti dan memberikan nyawa bagi Yesus (bdk. Yoh. 13:37-38), namun karena malu dan ngeri, ia pun menyangkal-Nya. Petrus tentu mengasihi Yesus, namun sama seperti kita, ia gagal mengasihi Tuhan di setiap saat, di setiap tempat.
Banyak hal yang harus dikurbankan agar dapat mengasihi Tuhan setulus mungkin, di antaranya cinta diri dan aneka kebutuhan pribadi. Kasih seorang kepada Tuhan selalu ditandai dengan kerendahan hati, penyesalan dan pertobatan serta ketaatan. Kualitas itu pada akhirnya ditemukan dalam diri Petrus, Paulus, dan para rasul lain yang memungkinkan mereka untuk bertumbuh dalam kesetiaan, sehingga tugas penggembalaan pun diberikan Tuhan kepadanya. Memang seorang gembala yang baik wajib mengasihi ‘tuannya’ dan berani berkurban bagi kawanan dombanya.
“Apakah engkau mengasihi Aku?” adalah pertanyaan sentral dalam kehidupan setiap orang Kristiani. Kita selalu bisa bertanya pada diri sendiri: Apakah kini kita telah mampu mengasihi-Nya? Apakah kita mengasihi-Nya lebih daripada pekerjaan, harta, prestasi dan nama baik? Apakah kita mengasihi-Nya lebih daripada sesama umat beriman lainnya?
Doa
Allah Bapa Sumber Cahaya Kekal, Engkau telah membukakan kami jalan menuju hidup yang kekal dengan memuliakan Putra-Mu dan mengutus Roh Kudus. Semoga cinta bakti dan iman kami selalu bertambah. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.