“Aku datang untuk menggenapi hukum.” (10 Juni 2015)

Matius (5:17-19)
“Aku datang untuk menggenapi hukum.”
Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata, “Janganlah kalian menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya. Karena Aku berkata kepadamu, ‘Sungguh, selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu yota atau satu titik pun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi.’ Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Surga. Tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Surga.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
Renungan
Yesus seringkali dituduh sebagai orang yang anti terhadap hukum Taurat karena sering melanggar aturan-aturan yang ada di dalamnya, seperti misalnya aturan Sabat. Secara gegabah, apa yang dilakukan Yesus tersebut kemudian dijadikan sebagai pembenaran bagi sedikit orang yang tidak mau taat pada aturan Gereja, seperti misalnya aturan liturgi yang dibuat oleh Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen. Bahkan, ada di antara mereka yang menilai bahwa pembuat aturan liturgi dan mereka yang melaksakannya serta yang ingin mengoreksi praktik-praktik yang tidak sesuai aturan, sebagai orang-orang farisi dan ahli-ahli taurat yang dikritik oleh Yesus. Di balik itu, secara implisit, mereka menganggap diri sebagai pengikut Yesus yang sebenarnya karena berani melawan arus dan tidak taat pada aturan yang ada. Namun, sekali lagi, apalah memang Yesus seperti itu? Tentu tidak.
Apa yang dilakukan Yesus, yang kadang tampak sebagai pelanggaran hukum, itu sebenarnya bukan pelanggaran. Ia sendiri menegaskan bahwa semua yang Dia lakukan justru untuk menggenapi hukum taurat. Kata “menggenapi” ini dalam bahasa Yunani adalah πληρωσαι (plêrôsai), dari kata πληροω (pleroô) yang bermakna “memenuhi” (melakukan dengan penuh). Ia memang mengkritik sikap legalis dan munafik dari orang-orang Farisi dan para ahli Taurat, tetapi ia tidak mengkritik ketaatan pada hukum. Yang Ia kritik hanyalah praktik hukum yang bertentangan dengan nilai kemanusiaan, misalnya menyembuhkan orang pada hari Sabat. Sebagai orang Yahudi, Yesus sendiri sangat taat pada hukum dan adat-istiadat Yahudi. Bahkan, Ia melakukan dengan sepenuh-penuhnya hukum Taurat, tidak hanya secara lahiriah dan legalis. Menurut-Nya, orang baru bisa melakukan hukum dengan sepenuhnya hanya kalau didasari oleh kasih. Oleh karena itu, harus kita mengerti bahwa segala tindakan Yesus yang tampaknya melanggar hukum Taurat, itu dibuat-Nya karena hukum itu telah diselengkan sehingga bertentangan dengan kasih dan Yesus ingin mengembalikan pada hakikat yang sesungguhnya.
Marilah kita juga belajar dari Yesus: menjadikan kasih sebagai dasar dalam melaksanakan segala macam aturan yang ada agar kita dibebaskan baik dari sikap legalis maupun dari sikap semaunya sendiri. Kita taat pada aturan yang dibuat oleh Gereja, juga karena kita cinta pada Gereja dan kepada umat. Kita tahu, bahwa cinta itu mempersatukan. Maka, kalau kita tidak taat dan sampai ada perpecahan di antara umat, itu bukti nyata bahwa kita belum mencintai Gereja. “Ama et fac quod vis” (Cintailah dan lakukanlah apa yang kamu inginkan), kata St. Agustinus.
Doa
Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, Engkau telah mengikat perjanjian dengan kami dalam diri Yesus, Putra-Mu terkasih. Semoga kami Kaucurahi Roh-Nya, agar kami mengimani Engkau dan saling menaruh cinta kasih satu sama lain. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.