logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

“Adakah Engkau kemari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?”(01 Juli 2015)

Matius (8:28-34)
“Adakah Engkau kemari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?”
Pada suatu hari Yesus menyeberang danau Genesaret dan tiba di daerah orang Gadara. Maka datanglah dari pekuburan dua orang yang kerasukan setan, menemui Dia. Mereka itu sangat berbahaya, sehingga tak seorang pun berani melalui jalan itu. Dan mereka itu pun berteriak, katanya, “Apakah urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah? Adakah Engkau datang kemari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?” Tidak jauh dari mereka itu ada sejumlah besar babi sedang mencari makan. Maka setan-setan itu minta kepada Yesus, katanya, “Jika Engkau mengusir kami, suruhlah kami pindah ke dalam kawanan babi itu.” Maka Yesus berkata kepada mereka, “Pergilah!” Lalu keluarlah mereka dan masuk ke dalam babi-babi itu. Maka terjunlah seluruh kawanan babi itu dari tepi jurang ke dalam danau, dan mati di dalam air. Para penjaga babi lari, dan setibanya di kota mereka menceritakan segala sesuatu, juga tentang dua orang yang kerasukan itu. Maka keluarlah seluruh kota mendapatkan Yesus dan setelah berjumpa dengan Dia, mereka mendesak supaya Ia meninggalkan daerah mereka.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Melalui Injil hari ini, kita bisa melihat ada dua hal penting. Pertama, orang yang kerasukan setan itu datang kepada Yesus dan mereka dibebaskan dari belenggu setan (meskipun mereka tidak memintanya). Demikian tindakan Yesus yang mau menyelamatkan orang dari belenggu setan atau dosa, meskipun dengan akibat Dia “diusir”. Kedua, kita dapat melihat bahwa rupanya orang tidak mau dirugikan, apalagi jika itu menyangkut harta kekayaan, babi-babi mereka mati karena akibat perbuatan Yesus.

Lalu apa yang dapat kita renungkan? Pertama, lihatlah Yesus yang selalu berani berbuat baik jika itu demi keselamatan jiwa dan martabat manusia. Maka, kita tidak boleh berhenti untuk berbuat baik, apa pun resikonya. Kedua, coba lihat saja di sekitar kita, jika kita melihat orang mengalami kecelakaan di jalan raya, pasti orang lebih memilih menyelamatkan mobil mewahnya daripada menolong orang yang tertabrak di jalan raya. Inilah kenyataannya, ketika orang dibutakan oleh harta kekayaan. Mereka tidak lagi melihat sesama yang membutuhkan pertolongan.

Ada satu lagi yang penting dan harus kita ingat, janganlah sekali-kali kita menyuruh Yesus untuk meninggalkan rumah hati kita. Kalau demikian yang terjadi, maka setanlah yang akan menguasai hidup kita.

Sta. Teresa dari Avila mengatakan, “Kalau pintu hati ini kita kunci, bagaimana Tuhan akan menyampaikan anugerah-anugerah-Nya kepada kita?”

Doa
Allah Bapa Mahapengasih, kami telah Kauhimpun menjadi umat-Mu dalam diri Yesus, Putra Perjanjian. Perkenankanlah kiranya kami memandang Dia sebagai lambang kasih setia-Mu kepada kami manusia. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.