“Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal”(23 Agustus 2015)

Yohanes (6:60-69)
“Tuhan kepada siapakah kami akan pergi? Sabda-Mu adalah sabda hidup yang kekal.”
Setelah Yesus menyelesaikan ajaran-Nya tentang roti hidup, banyak dari murid-murid-Nya berkata, “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?” Yesus dalam hati-Nya tahu, bahwa murid-murid-Nya bersungut-sungut tentang hal itu, maka berkatalah Ia kepada mereka, “Adakah perkataan itu menggoncangkan imanmu? Lalu bagaimanakah, jikalau kamu melihat Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada? Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna! Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup. Tetapi di antaramu ada yang tidak percaya.” Sebab Yesus tahu dari semula, siapa yang tidak percaya dan siapa yang akan menyerahkan Dia. Lalu Ia berkata, “Sebab itu telah Kukatakan kepadamu: Tidak ada seorang pun dapat datang kepada-Ku, kalau Bapa tidak mengaruniakannya kepadanya.” Mulai dari waktu itu banyak murid Yesus mengundurkan diri dan tidak lagi mengikuti Dia. Maka kata Yesus kepada kedua belas murid-Nya, “Apakah kamu tidak mau pergi juga?” Jawab Simon Petrus kepada-Nya, “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal. Kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan
Banyak orang Yahudi meninggalkan Yesus karena mereka tidak mengerti ajaran-Nya yang keras, yaitu tentang harus makan daging-Nya dan minum darah-Nya. Mereka semakin tidak menangkap maksud Yesus, maka mereka pergi.

Pada saat itu Yesus bertanya kepada Petrus, “Apakah kamu tidak mau pergi juga?” Jawab Petrus, “Tuhan, kepada siapa kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup kekal dan kami telah percaya dan tahu bahwa Engkau adalah yang kudus dari Allah.” Petrus tidak mau ikut-ikutan pergi meninggalkan Yesus karena ia percaya kepada Yesus bagi Petrus, Yesus adalah yang kudus dari Allah, Mesias yang datang.

Bagaimana dengan kita sendiri? Apakah kita percaya kepada Yesus seperti Petrus? Apakah kita tidak sering meninggalkan Yesus pada saat tidak mengerti ajaran-Nya, maksud-Nya, atau kehendak-Nya? Apakah kita sering meninggalkan Yesus pada saat hati kita tidak sama dengan hati-Nya, kehendak kita tidak didengarkan Tuhan, atau kehendak-Nya sama sekali lain dengan keinginan kita? Apakah kita tidak pergi meninggalkan Tuhan pada saat doa kita tidak dikabulkan atau pada saat hidup kita punya banyak masalah?

Semoga kita belajar dari Petrus, yang tetap percaya pada Yesus meskipun kadang terasa berat dan sulit untuk mengerti.

Doa
Allah Bapa yang mahamurah, dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau menganugerahkan kehidupan kekal kepada kami. Kami mohon tariklah diri kami untuk selalu dekat dengan-Mu dan selalu rindu untuk tinggal bersama-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.