“Malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku di surga.” (02 Oktober 2015)

Matius (18:1-5.10)
“Malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku di surga.”

Sekali peristiwa datanglah murid-murid kepada Yesus dan bertanya, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” Maka Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Malaikat mereka ada di surga, dan selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di surga.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan
Dalam politik, persoalan yang berkaitan dengan siapa yang menang dan terpilih menjadi persoalan yang sangat penting dan bahkan bisa dikatakan perjuangan antara hidup dan mati. Kalau kalah, karier politik bisa berhenti dan selesai, sebaliknya kalau menang bisa berlanjut dan jenjang kariernya makin menanjak. Pertanyaan para murid, siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga tentu mengandung latar belakang politik. Kata “kerajaan” itu sendiri juga sudah mengandung pengertian kekuasaan politik. Tentu mereka juga berpikir tentang kedudukan mereka kelak ke dalam Kerajaan Surga. Mereka mengharapkan Yesus sebagai Mesias, Sang Pembebas, dalam pengertian duniawi. Penjajahan Romawi yang sudah mereka alami sekian lama menjadikan mereka merindukan orang kuat yang mampu mengusir penjajah. Kerajaan Surga diharapkan dinyatakan dalam kerajaan duniawi saat itu juga.

Namun, Yesus memberitakan tanggapan lain. Dipanggil-Nya anak kecil dan ditempatkan di tengah-tengah mereka. Lalu sabda-Nya, “Dan barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku.” (Mat 18:5). Tentu semua murid terkesima dan tak mengira akan muncul jawaban itu. Yesus menuntut perlunya merendahkan diri dan adanya pertobatan untuk menjadi seperti anak kecil itu. Demikianlah cara yang diminta oleh Yesus untuk bisa masuk ke dalam Kerajaan Surga. Anak kecil itu merendahkan diri, menyerahkan diri sepenuhnya kepada ayahnya, berlindung, dan menggantungkan hidup sepenuhnya kepada orangtuanya. Itulah cerminan dan acuan bagi orang beriman agar merendahkan diri di hadapan Allah, tidak mengandalkan kemampuan dan kekuatan diri sendiri. Yesus menuntut orang beriman agar mengandalkan Allah sepenuhnya. Tidak seorang pun boleh merendahkan anak kecil sebab ada malaikat di surga yang memandang wajah Bapa. Kita diingatkan kembali bahwa Allah mengutus seorang pelindung bagi ciptaan-Nya sejak kecil agar bisa mengarahkan langkah hidupnya untuk kembali kepada-Nya. (Inspirasi Batin 2015)
Doa
Allah Bapa, Pelindung dan Pembela kami, Engkau telah mengutus para malaikat-Mu untuk menjagai kami. Semoga mereka selalu melindungi dan membela kami sehingga kami berbahagia bersama mereka selamanya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Sumber : www.renunganharian.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.