“Angkatan ini tidak akan diberi tanda selain tanda Nabi Yunus.”(12 Oktober 2015)

Lukas (11:29-32)
“Angkatan ini tidak akan diberi tanda selain tanda Nabi Yunus.”
 Sekali peristiwa Yesus berbicara kepada orang banyak yang mengerumuni Dia, “Angkatan ini adalah angkatan yang jahat. Mereka menuntut suatu tanda, tetapi mereka tidak akan diberi tanda selain tanda Nabi Yunus. Sebab sebagaimana Yunus menjadi tanda bagi orang-orang Niniwe, demikian pulalah Anak Manusia akan menjadi tanda bagi angkatan ini. Pada waktu penghakiman ratu dari Selatan itu akan bangkit bersama orang dari angkatan ini dan ia akan menghukum mereka. Sebab ratu ini datang dari ujung bumi untuk mendengarkan hikmat Salomo, dan sungguh, yang ada di sini lebih besar daripada Salomo! Pada waktu penghakiman orang-orang Niniwe akan bangkit bersama angkatan ini dan mereka akan menghukumnya. Sebab orang-orang Niniwe itu bertobat waktu mereka mendengarkan pemberitaan Yunus, dan sungguh, yang ada di sini lebih besar daripada Yunus!
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan
Cerita tentang Yunus yang tercebur di laut dan masuk ke dalam perut ikan selama tiga hari merupakan peristiwa langka dan bisa dikatakan mustahil. Peristiwa itu rupanya mau menjelaskan campur tangan Tuhan untuk orang yang tak mau pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh-Nya untuk mewartakan pertobatan. Akhirnya melalui peristiwa itu Yesus diantar ke tempat yang dikehendaki oleh Tuhan, yaitu Niniwe, agar orang-orang Niniwe bertobat. Nabi Yunus menjadi tokoh yang terkenal oleh orang Israel dalam mewartakan pertobatan agar Israel tidak menjadi sombong dan tidak toleran terhadap bangsa lain, yang bukan orang Yahudi. Allah telah memilih umat Israel menjadi umat pilihan-Nya justru agar mereka menjadi berkat bagi semua orang di bumi dan terang bagi bangsa-bangsa. Allah tidak bisa dibatasi untuk diri sendiri saja, sebab Ia menjadi Allah bagi semua orang. Kota Niniwe adalah ibukota negeri Asyur, musuh yang sangat dibenci Israel. Tak mengherankan kalau Yunus menolak diutus ke tempat itu.

Peristiwa Yunus masuk perut ikan menjadi cerita yang sangat mengesan dan inti pesannya menarik untuk direnungkan secara mendalam. Yesus mengangkat tokoh Yunus untuk menegaskan bahwa angkatan yang dihadapi sekarang ini juga mendapatkan tanda-tanda dari Yesus untuk bertobat. Yesus lebih besar dari Yunus, dan lebih besar dari Salomo, raja yang terkenal karena kebijaksanaannya. Dengan penegasan ini, orang-orang yang berhadapan dengan Yesus juga harus bertobat. Kalau tidak, hukuman kepada mereka akan lebih berat daripada hukuman orang-orang Niniwe. Mereka tidak akan diselamatkan, sebaliknya akan dibinasakan karena tidak mau percaya kepada karya penyelamatan-Nya.

Doa
Allah Bapa kami, Maha Pengasih, semua orang Kausayangi dan Kaupanggil masuk ke dalam Gereja-Mu, bersatu dengan Yesus Putra-Mu. Kami mohon, Kaujaga dan Kaulindungi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
Sumber : www.renunganpagi.blogspot.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.