“Yesus memilih dari antara murid-murid-Nya dua belas orang yang disebut-Nya rasul.” (28 Oktober 2015)

Lukas (6:12-19)

“Yesus memilih dari antara murid-murid-Nya dua belas orang yang disebut-Nya rasul.”

Sekali peristiwa Yesus mendaki sebuah bukit untuk berdoa. Semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah. Keesokan harinya, ketika hari siang, Ia memanggil murid-murid-Nya, lalu memilih dari antara mereka dua belas orang yang disebut-Nya rasul. Mereka itu ialah: Simon yang juga diberi-Nya nama Petrus, Andreas saudara Simon, Yohanes dan Yakobus, Filipus dan Bartolomeus, Matius dan Tomas, Yakobus anak Alfeus, dan Simon yang disebut orang Zelot, Yudas anak Yakobus, dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat. Lalu Yesus turun bersama mereka dan berhenti pada suatu tempat yang datar. Di situ berkumpul sejumlah besar dari murid-murid-Nya, dan banyak orang lain yang datang dari seluruh Yudea dan dari Yerusalem, dari daerah pantai Tirus dan Sidon. Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka; juga mereka yang dirasuk oleh roh-roh jahat beroleh kesembuhan. Dan orang banyak itu berusaha menjamah Dia, karena dari pada-Nya keluar suatu kuasa, dan semua orang itu disembuhkan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
Delapan puluh tujuh tahun yang lalu, para pemuda dan pemudi Indonesia memaklumkan kesatuan mereka sebagai putra dan putri bangsa Indonesi yang bertumpah darah yang satu, berbangsa yang satu dan berbahasa yang satu. Sumpah Pemuda itu telah menghimpun berbagai individu dan lembaga untuk bersatu mengejar dan mewujudkan cita-cita yang sama, yakni kemerdekaan bangsa Indonesia.
Yesus menghimpun dua belas murid yang berbeda sikap dan karakter untuk satu misi yang sama yakni mengambil bagian dalam misi Yesus: mewartakan cinta kasih Allah, lewat kata dan perbuatan, agar bangsa manusia diselamatkan. Mereka berkeliling memaklumkan ”Kerajaan Allah sudah dekat”, kerajaan cinta kasih Allah yang menghimpun segenap putra-putri Allah sebagai satu keluarga. Santo Simon, orang Zeloth dan Yudas, anak Yakobus, adalah dua orang dari persekutuan murid Yesus yang telah setia melaksanakan misi mereka.
Kita merupakan bagian dari himpunan/persekutuan orang-orang kudus, yakni Gereja. Apakah kita berani berpegang pada ikrar kesatuan dalam Yesus dan setia melaksanakan perutusan kita seperti kedua orang kudus ini?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.