logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Misa Online

Senin-Sabtu 05.30 WIB
Minggu 08.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

WARTA PAROKI 9 Januari 2022

WARTA PAROKI 08-09 Januari 2022     Januari 2022 C/II Ujud Gereja Universal: Persaudaraan Sejati. Kita berdoa untuk mereka yang menderita karena perundungan dan diskriminasi

Selengkapnya »

PUNCTA

Puncta Jumat, 21 Januari 2022

“Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutus-Nya memberitakan Injil”. <Mrk 3:13-19> Tanggungjawab sebagai umat beriman adalah menjadi murid-Nya dengan setia dalam

Selengkapnya »

Puncta Kamis, 20 Januari 2022

“Sebab Ia menyembuhkan banyak orang, sehingga semua penderita penyakit berdesak-desakan kepada-Nya hendak menjamah-Nya.” <Mrk 3:7-12> Sabda Tuhan hari ini mengingatkan kita untuk selalu membuat kebaikan

Selengkapnya »

Sabda Hidup: Jumat, 13 November 2015

St. Fransiskus Xaverius Cabrini, St. Agustina Pietrantoni,St. Aloysius Versiglia,St. Callistus Caravario, St. Stanislaus Kostka, Eugenius Bossilkoff

warna liturgi Hijau

Bacaan

Keb. 13:1-9; Mzm. 19:2-3,4-5; Luk. 17:26-37. BcO Yeh. 13:1-16

Bacaan Injil: Luk. 17:26-37.

26 Dan sama seperti terjadi pada zaman Nuh, demikian pulalah halnya kelak pada hari-hari Anak Manusia: 27 mereka makan dan minum, mereka kawin dan dikawinkan, sampai kepada hari Nuh masuk ke dalam bahtera, lalu datanglah air bah dan membinasakan mereka semua. 28 Demikian juga seperti yang terjadi di zaman Lot: mereka makan dan minum, mereka membeli dan menjual, mereka menanam dan membangun. 29 Tetapi pada hari Lot pergi keluar dari Sodom turunlah hujan api dan hujan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua. 30 Demikianlah halnya kelak pada hari, di mana Anak Manusia menyatakan diri-Nya. 31 Barangsiapa pada hari itu sedang di peranginan di atas rumah dan barang-barangnya ada di dalam rumah, janganlah ia turun untuk mengambilnya, dan demikian juga orang yang sedang di ladang, janganlah ia kembali. 32 Ingatlah akan isteri Lot! 33 Barangsiapa berusaha memelihara nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya, ia akan menyelamatkannya. 34 Aku berkata kepadamu: Pada malam itu ada dua orang di atas satu tempat tidur, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. 35 Ada dua orang perempuan bersama-sama mengilang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan.” 36 (Kalau ada dua orang di ladang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan.) 37 Kata mereka kepada Yesus: “Di mana, Tuhan?” Kata-Nya kepada mereka: “Di mana ada mayat, di situ berkerumun burung nasar.”

Renungan:

KADANG-KADANG hidup seseorang masih diliputi oleh masa lalu. Kekelaman maupun keberhasilan masa lalu tidak jarang menghantui kehidupannya masa sekarang. Dan seringkali kondisi seperti itu tidak pernah membuat orang tidak beranjak melangkahkan masa kininya. Parahnya lagi hal tersebut sering tidak disadari.

Yesus mengingatkan, “Ingatlah akan isteri Lot!” (Luk 17:32). Kiranya kita masih ingat kisahnya. Yesus mengingatkan kita untuk tidak (selalu) menengok ke belakang. Masa lalu adalah bagian sejarah hidup yang telah dilalui. Ia telah lewat. Masa sekarang, perjalanan hidup inilah kenyataan kita.

Memang menyenangkan mengingat keberhasilan masa lalu. Pedih kala mengenang kekelaman masa lalu. Namun kala kita hanya dikuasai oleh masa lalu kita tidak akan mampu bergerak menjalankan hari ini. Kita tidak perlu (selalu) menengok ke belakang. Mari kita maju dan menatap hari dengan harapan yang kuat.

Kontemplasi:

Duduklah dengan tenang. Pejamkan matamu. Hadirkan pengalaman hari ini yang sedang kaukerjakan.

Refleksi:

Bagaimana menjauhkan diri dari kungkungan masa lalu?

Doa:

Tuhan bantulah aku agar tidak dikuasai oleh masa laluku. Amin.

Perutusan:

Aku akan membebaskan diri dari masa laluku. -nasp-

Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.