logo karangpanas

Gereja St. Athanasius Agung
Paroki Karangpanas

Jl. Dr. Wahidin 108 Semarang

Paroki KarangpanaS

Jadwal Misa

Harian:
Senin-Sabtu 05.30 WIB (online)
Mingguan:
Sabtu sore 17.30 WIB
Minggu pagi 1 06.00 WIB
Minggu pagi 2 08.30 WIB (online)
Minggu sore 17.30 WIB

Puncta

Puncta hari ini
Membaca adalah jiwa

Berita Paroki

Berita paroki Karangpanas terbaru

Warta Paroki

Warta Paroki Terbaru
Klik disini

Video Komsos

Subscribe channel YouTube Komsos Karangpanas

Kolekte

Link donasi dan kolekte
Klik disini

gereja lama

narahubung

(024) 8312595

+62 812-1620-3348

WARTA PAROKI

PUNCTA

Sabda Hidup: Selasa, 26 Januari 2016

Peringatan Wajib St. Timotius dan Titus

warna liturgi Putih

Bacaan: 2Sam. 6:12b-15,17-19; Mzm. 24:7,8,9,10; Mrk. 3:31-35.

BcO Rm. 8:18-39

Bacaan Injil: Mrk. 3:31-35.
31 Lalu datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus. Sementara mereka berdiri di luar, mereka menyuruh orang memanggil Dia. 32 Ada orang banyak duduk mengelilingi Dia, mereka berkata kepada-Nya: “Lihat, ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar, dan berusaha menemui Engkau.”

33 Jawab Yesus kepada mereka: “Siapa ibu-Ku dan siapa saudara-saudara-Ku?” 34 Ia melihat kepada orang-orang yang duduk di sekeliling-Nya itu dan berkata: “Ini ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku! 35 Barangsiapa melakukan kehendak Allah, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku.”

Renungan:
Orang tua seringkali ingin melihat anaknya kala lagi bekerja. Mereka bukan ingin mengganggu. Mereka hanya ingin melihat. Mungkin sebelumnya mereka hanya mendengar cerita bagaimana kala anaknya bekerja. Maka melihat sendiri sudah menjadi kebahagiaan bagi mereka. Namun orang yang melihat mereka sering ingin mempertemukan mereka dengan anaknya.
Maria pun ingin melihat Yesus yang sedang berkarya. Ia ingin menyaksikan sendiri kiprah anaknya. Ketika melihatnya orang-orang pun ingin mempertemukan dengan Yesus.

Umumnya orang tua bahagia ketika melihat anaknya bekerja. Gerak yang dibuat anaknya memberikan harapan pada dirinya. Maka marilah kita serius dalam berkarya. Keseriusan kita dalam bekerja sudah memberikan warta gembira pada orang tua kita. Banyak pula orang lain akan mengalami kegembiraan karena kita serius dalam berkarya.

Kontemplasi: Bayangkan kisah dalam Injil Mrk. 3:31-35. Bayangkan orang tuamu melihatmu kala dirimu lagi bekerja.

Refleksi: Tulislah pengalamanmu ketika orang tuamu menengokmu yang lagi bekerja.

Doa: Tuhan semoga dalam karyaku aku bisa memberikan harapan dan kegembiraan di hati orang tuaku. Amin.

Perutusan: Aku akan menaburkan harapan dan kegembiraan pada orang tuaku dengan serius bekerja.

Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.