Sabda Hidup: Senin, 1 Februari 2016

Hari Biasa

warna liturgi Hijau

Bacaan

2Sam. 15:13-14,30; 16:5-13a; Mzm. 3:2-3,4-5,6-7; Mrk. 5:1-20. BcO Kej. 27:30-45

Bacaan Injil: Mrk. 5:1-20.

1 Lalu sampailah mereka di seberang danau, di daerah orang Gerasa. 2 Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah seorang yang kerasukan roh jahat dari pekuburan menemui Dia. 3 Orang itu diam di sana dan tidak ada seorangpun lagi yang sanggup mengikatnya, sekalipun dengan rantai, 4 karena sudah sering ia dibelenggu dan dirantai, tetapi rantainya diputuskannya dan belenggunya dimusnahkannya, sehingga tidak ada seorangpun yang cukup kuat untuk menjinakkannya. 5 Siang malam ia berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinya dengan batu. 6 Ketika ia melihat Yesus dari jauh, berlarilah ia mendapatkan-Nya lalu menyembah-Nya, 7 dan dengan keras ia berteriak: “Apa urusan-Mu dengan aku, hai Yesus, Anak Allah Yang Mahatinggi? Demi Allah, jangan siksa aku!” 8 Karena sebelumnya Yesus mengatakan kepadanya: “Hai engkau roh jahat! Keluar dari orang ini!” 9 Kemudian Ia bertanya kepada orang itu: “Siapa namamu?” Jawabnya: “Namaku Legion, karena kami banyak.” 10 Ia memohon dengan sangat supaya Yesus jangan mengusir roh-roh itu keluar dari daerah itu. 11 Adalah di sana di lereng bukit sejumlah besar babi sedang mencari makan, 12 lalu roh-roh itu meminta kepada-Nya, katanya: “Suruhlah kami pindah ke dalam babi-babi itu, biarkanlah kami memasukinya!” 13 Yesus mengabulkan permintaan mereka. Lalu keluarlah roh-roh jahat itu dan memasuki babi-babi itu. Kawanan babi yang kira-kira dua ribu jumlahnya itu terjun dari tepi jurang ke dalam danau dan mati lemas di dalamnya. 14 Maka larilah penjaga-penjaga babi itu dan menceriterakan hal itu di kota dan di kampung-kampung sekitarnya. Lalu keluarlah orang untuk melihat apa yang terjadi. 15 Mereka datang kepada Yesus dan melihat orang yang kerasukan itu duduk, sudah berpakaian dan sudah waras, orang yang tadinya kerasukan legion itu. Maka takutlah mereka. 16 Orang-orang yang telah melihat sendiri hal itu menceriterakan kepada mereka tentang apa yang telah terjadi atas orang yang kerasukan setan itu, dan tentang babi-babi itu. 17 Lalu mereka mendesak Yesus supaya Ia meninggalkan daerah mereka. 18 Pada waktu Yesus naik lagi ke dalam perahu, orang yang tadinya kerasukan setan itu meminta, supaya ia diperkenankan menyertai Dia. 19 Yesus tidak memperkenankannya, tetapi Ia berkata kepada orang itu: “Pulanglah ke rumahmu, kepada orang-orang sekampungmu, dan beritahukanlah kepada mereka segala sesuatu yang telah diperbuat oleh Tuhan atasmu dan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!” 20 Orang itupun pergilah dan mulai memberitakan di daerah Dekapolis segala apa yang telah diperbuat Yesus atas dirinya dan mereka semua menjadi heran

Renungan:

YESUS membebaskan orang yang kerasukan legion. Orang itu mempunyai kekuatan yang dahsyat. Rantai yang mengikatnya selalu bisa dipatahkan. Orang-orang pun takut menghadapinya. Namun ketika bertemu dengan Yesus ia pun tersungkur di hadapan Yesus dan memohon belas kasihNya.

Dalam hidup sering ada banyak kekuatan yang ingin memisahkan kita dari Tuhan dan sesama. Pada saat tertentu oran-orang pun mengalami kesulitan melihat diri kita. Ada perangai yang lepas dari kepribadian harian kita. Ada kekuatan, emosi tertentu yang menguasai kita. Hal itu pun bisa membuat orang di sekitar kita mengalami ketakutan.

Pada saat-saat seperti itu, rasanya langkah yang tepat adalah kita menyendiri dan masuk dalam keheningan. Kita bersungkur di hadapan Tuhan dan memohon belas kasih Tuhan agar meredakan diri kita.

Kontemplasi:

Bayangkan dirimu berperangai berbeda dari hidup harian dan membuat takut orang-orang di sekitarmu.

Refleksi:

Bagaimana mengendalikan diri agar tidak jatuh dalam kekuatan, emosi yang menakutkan?

Doa:

Tuhan padaMu aku bersujud. Aku percaya, Engkau akan selalu menjernihkan hidupku. Amin.

Perutusan:

Aku akan bersujud dan memohon belas kasih Tuhan. -nasp-

Sumber : www.sesawi.net

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.